Sebagai contoh, menurut sejarawan makanan Caroline Yeldham, di luar individu-individu yang disebutkan di atas seperti berkempen askar dan orang-orang yang menghabiskan masa mereka melakukan kerja manual secara intensif, banyak orang Rom Kuno biasanya tidak makan pagi, lebih suka makanan yang disebutkan di atas, makan yang sangat besar sehari dimakan kira-kira tiga atau empat pada sebelah petang. Katanya, orang Rom yang makan makan pagi, dengan makanan yang dipanggil jetaculum, seolah-olah telah makan seperti roti, zaitun, kismis, keju, dan kacang-kacangan, mencuci dengan minuman berasaskan wain, agak serupa dengan Purba Orang Yunani. Bagi legionary di mana sahaja, mereka memakan sesuatu seperti bubur yang dibuat dari gandum dan barli yang direndam di dalam air. Dalam semua kes, ini pada dasarnya telah disediakan terlebih dahulu atau cepat untuk membuat dan makan makanan yang menyediakan apa yang diperlukan oleh badan untuk mengekalkan keluaran tenaga yang tinggi sepanjang pagi.

Trend ke arah menjauhkan diri dari sarapan pagi pun menyaksikan peningkatan yang besar semasa Zaman Pertengahan, dengan banyak memilih untuk dua sistem makan - satu di sekitar tengah hari dan satu di sebelah petang. Makan makan sejurus selepas bangun pada zaman ini di dunia Barat nampaknya telah dianggap sebagai bentuk keramaian, seperti yang dinyatakan oleh imam abad ke-13 Thomas Aquinas di dalamnya Summa Theologica.

Itu bukan untuk mengatakan tiada siapa yang makan sarapan, walau pun di era anti-sarapan di dunia Barat. Mereka yang memerlukan banyak kalori untuk melewati hari ini biasanya makan perkara seperti roti rai dan bir pada waktu pagi, walaupun kelihatan lebih taat dari orang-orang ini cenderung mengambil keinginan untuk makan pagi sebagai tanda kelemahan moral, dan mereka memberikannya sebagai sesuatu perbuatan dosa.

Buruh manual yang tidak menghairankan cenderung menjadi miskin, di luar dianggap agak rakus, makan sarapan pagi di era ini juga cenderung dipandang rendah oleh orang kaya sebagai sesuatu yang dilakukan orang miskin.

Ia juga pada masa ini bahawa makan tengah hari, yang, seperti yang disebutkan, bagi kebanyakan orang di dunia Barat adalah makan pertama hari itu, sebenarnya dipanggil "makan malam," dari perkataan Perancis Lama "disnar" yang bermaksud sarapan pagi. Jadi, dalam erti kata lain, makan tengah hari adalah sarapan pagi dan ia dipanggil makan malam ...

Ia adalah selama abad ke-14 dan ke-15 yang menambah hidangan antara pesta malam tadi dan tengah hari mula menjadi fesyen untuk semua kelas. Sebenarnya, perkataan Inggeris "sarapan" bermula pada pertengahan abad ke-15 apabila ia, secara mengejutkan, secara literal bermaksud untuk memecahkan puasa antara dua kali makan.

Dalam beberapa abad, sarapan pagi menjadi normal dan terdapat rekod-rekod itu ditolak sebagai "makanan yang paling penting pada hari" yang berlaku sepanjang abad ke-18, dengan orang-orang yang mampu membeli makanan seperti telur, teh , dan kopi, bersama-sama dengan barangan sarapan yang lebih klasik seperti roti, kacang, dan buah-buahan. Sebenarnya, pada pertengahan abad ke-18, beberapa elit Inggeris bahkan mula membina bilik sarapan yang ditetapkan.

Ini akhirnya membawa kita ke abad ke-19 dan genesis yang lebih langsung dari bijirin manis manis yang kita ada hari ini.

Ia adalah di era ini bahawa ramai orang Amerika mengalami penderitaan, atau gangguan pencernaan, yang seolah-olah disebabkan oleh protein tinggi / diet lemak yang sebahagian besarnya terdiri daripada daging lemak dan tidak serat hampir cukup. Gejala termasuk sakit perut atas dan kembung. Untuk memerangi ini, dan lain-lain penyakit yang sebenar dan yang dirasakan, barang-barang sarapan alternatif mula muncul, secara amnya cuba untuk mengelakkan daging dan lemak haiwan sama sekali. Di samping itu, dengan revolusi perindustrian, sarapan pagi menjadi kurang bersosial dan lebih banyak mengenai penggunaan cepat-pekerja kilang memerlukan pengambilan kalori mereka tetapi tidak mempunyai masa yang cukup untuk menyediakan atau makan hidangan duduk penuh. Masukkan sarapan bijirin.

Bijak sarapan pagi moden yang pertama (bentuk bubur diketepikan) dicipta pada tahun 1863 oleh doktor pemfitnah Kristian vegetarian bernama James Caleb Jackson.Diciptakan untuk pesakit sanatoriumnya sebagai permulaan yang sihat hingga ke hari ini, ia terdiri daripada tepung graham tepung yang sudah hancur (yang pada dasarnya adalah sejenis tepung gandum yang tidak larut, "semulajadi") dan dedak lapisan bijirin), dia memanggil "granula". Produk akhir menyerupai versi yang lebih keras dari anggur Grapes-Nuts, tetapi dengan nuggets yang jauh lebih besar. Granula Jackson dilaporkan sangat sukar sehingga ia perlu direndam dalam cecair sekurang-kurangnya 20-30 minit sebelum ia dapat digigit dengan selesa.

Pada tahun 1870-an, Dr. John Kellogg menjalankan sanatoriumnya sendiri di Battle Creek, Michigan dan dikenali kerana kaedah pelecehan yang kadang-kadang menyedihkan, termasuk alat kelamin kanak-kanak yang mengejutkan elektrik, menggunakan bentuk asid kepada mereka, penyingkiran klitoris pada wanita, dan menghormati lelaki-semua untuk cuba mencegah keganasan dan seksual. (Menariknya, rawatan berkhatan lelaki yang kedua sebagai sesuatu yang lazim dilakukan di Amerika sebenarnya berasal dari era ini; amalan bukan Yahudi / bukan Islam pengawetan kulup moden tidak benar-benar sesuatu di dunia Barat sehingga ia mula dilihat sebagai cara untuk mengelakkan melancap, lihat: Mengapa Lelaki Dapat Disunat?). Dalam apa jua keadaan, Dr. Kellogg melawat pengunduran Jackson dan paling kagum dengan granulanya. Jadi kagum, sebenarnya, bahawa dia merobek idea itu, membuat versi sendiri tentang gandum, jagung, dan tanah gandum. Dia secara tidak sengaja menyebutnya "granula" ... Akibatnya, Jackson menyaman dan Kellogg terpaksa menamakan namanya "granola".

Beberapa tahun kemudian, seorang salesman suspek Battle Creek yang gagal bernama Charles W. Post sebahagiannya mengetepikan produk Kellogg dan mula menjual produk "granola" yang sama yang dipanggil Grape-Nuts, yang mendakwa ia boleh membuat "merah darah merah" seseorang.

Seperti Jackson, Kellogg dan Post kedua-duanya menolak item makanan ini sebagai makanan yang sihat dan ideal untuk memulakan hari ini, dengan menetapkan trend yang berterusan sepanjang hari ini untuk barisan produk ini.

Antara Kellogg dan Post, pada giliran abad ke-20, Battle Creek menjadi tempat pertempuran bagi dua perusahaan yang akan datang untuk menentukan dunia bijirin sarapan. Sebagai contoh, legenda mengatakan bahawa disebabkan oleh kecelakaan yang membuat kumpulan versi asal keropok Graham (yang asalnya dicipta oleh menteri Presbyterian Sylvester Graham sebagai cara untuk mengekang keinginan seksual, dan terutamanya keinginan untuk melancap), John Kellogg dan adiknya Akan mencipta produk yang mereka tidak dapat digambarkan sebagai "Flakes Jagung". Post adalah sedikit lebih flamboyant, menamakan versi versi yang sama dengan "Manna Elijah" - yang dimaksudkan sebagai kisah yang menarik kepada kisah alkitabiah tentang makanan yang menyelamatkan umat Israel, yang kelaparan. Dengan nabi terkenal yang duduk di atas batu dan tangan memakan seekor burung gagak di depan kotak, Elijah menjadi maskot bijirin yang pertama. Walau bagaimanapun, dengan cepat, kumpulan agama membantah dan Post mengubah nama itu menjadi "Post Toasties."

Akhirnya saudara-saudara Kellogg memecah keputusan Will Kellogg untuk mengesyorkan menambah gula kepada Jagung Flakes untuk membantu menjualnya dengan lebih baik, sesuatu yang Dr. John Kellogg mendapati sempadan menghujat seperti itu, pada pendapatnya, menggalakkan keseronokan seksual. Kedua-dua cara berpisah dengan Will menubuhkan Pertubuhan Jagung Jagung Battle Creek Toasted, yang kemudian menjadi perbadanan Kellogg sekarang bilion dolar (yang selain daripada serpihan lezat mereka tidak lama lagi juga memperkenalkan pokok sarapan lain-Krispies Beras). Saudaranya John Kellogg terperangkap dengan prinsip asalnya dan terus mendedikasikan hidupnya untuk menghilangkan dunia kejahatan seperti melancap ...

Sekarang, memandangkan para wanita rumah pada masa ini cenderung menjadi orang yang memutuskan apa yang akan dimakan keluarga, dalam beberapa dekad pertama abad ke-20, pengiklanan bijirin terutama ditujukan kepada suri rumah. Kellogg memberitahu wanita untuk mengenyit di kedai runcit mereka dan melihat apa yang mereka dapat (jawapan: kotak Flakes Jagung). Quaker Oats juga menaja drama radio dan rancangan radio pertengahan hari yang bertujuan untuk para surirumah. Post memberitahu ibu bahawa membesarkan anak-anak pada bijirin mereka akan membantu mereka kemudian dalam hidup.

Pada akhir 1930-an, kerana bijirin sarapan pagi menjadi lebih mantap dan biasa dibeli, syarikat-syarikat bijirin mula berfikir mungkin lebih baik untuk melewatkan pemain tengah, sebaliknya pemasaran langsung kepada anak-anak, yang mungkin akan mengusir ibu mereka untuk yang mana bijirin mereka mahu. Sebagai contoh, pada tahun 1936, watak seperti "Dennis the Menace" yang bernama Skippy digunakan khusus untuk memasarkan Gandum kepada anak-anak. (Asalnya jalur komik, Skippy dan penciptanya, Percy Crosby, mempunyai cerita yang sangat sedih).

Masalahnya ialah kanak-kanak cenderung tidak suka bran gandum atau gandum ... tetapi mereka suka gula. Pada tahun 1939, bijirin pra-sugared pertama dihasilkan, yang dipanggil Ranger Joe Gandum Honnies. Ironinya, produk itu sebenarnya merupakan usaha oleh pencipta untuk meminimumkan berapa banyak anak gula tambahan yang lazimnya digunakan pada bijirin mereka dengan memasukkan jumlah yang agak kecil, yang sudah diatur. Tetapi bukannya mengendalikan amalan bijirin yang terlalu sugeng, ia akhirnya menghasilkan sebaliknya, bermula dengan menyalin Post Ranger Joe Wheat Honnies dengan versi mereka sendiri yang dinamakan Sugar Crisp pada tahun 1949; terima kasih kepada pengeluar bijirin sarapan utama yang kini membuat produk pra-sugared seperti itu, selebihnya diikuti oleh industri.

Menjelang tahun 1960-an, syarikat-syarikat bijirin telah menumpukan kira-kira 90% belanjawan pengiklanan mereka untuk terus menarik minat individu persuasi muda.Inilah sebabnya mengapa begitu hari ini untuk mempunyai "hadiah" dalam kotak bijirin, kaitan dengan filem, permainan video dan rancangan TV, dan produk yang dipanggil Sprinkles Spangle dan Ice Cream Cone Cereal. Pada nota itu, ini juga mengapa menambah lebih banyak gula untuk bijirin sarapan pagi menjadi satu perkara.

Seperti tuntutan yang meluas oleh pengeluar bahawa bijirin ini adalah "sebahagian daripada sarapan lengkap," secara teknikal, syarikat-syarikat bijirin tidak berbaring di sini. Tidak mengejutkan kerana ketiga-tiga kumpulan nutrien utama, yang dikenali sebagai makronutrien, bahawa manusia perlu hidup adalah karbohidrat, protein, dan lemak, menurut American Chemical Society, sarapan pagi yang sihat harus terdiri daripada kebanyakan karbohidrat dan protein. Kejutan, saya tahu.

Dan sesungguhnya, bijirin, walaupun hanya semangkuk gula tulen, merupakan karbohidrat. Jadi produk-produk ini memang boleh dianggap sebagai bahagian penting dalam sarapan lengkap, mungkin bukannya satu yang disyorkan memandangkan sebahagian besarnya pada dasarnya gula-gula bijak dipasarkan untuk muncul berkhasiat, selalunya lengkap dengan label gergasi di sisi yang menunjukkan semua vitamin ditambahkan ke produk ... bersama-sama dengan saiz hidangan yang disyorkan kecil yang tiada siapa yang hampir mendekati untuk menutupi jumlah kalori yang besar dan gula yang paling banyak di dunia yang sebenarnya mengandungi produk. Tetapi untuk bersikap adil, digabungkan dengan barang-barang sarapan lain yang tertentu, dalam kesederhanaan yang melampau, ruji dunia sarapan pagi ini berpotensi berguna jika seseorang itu menjalani kehidupan yang sangat aktif secara fizikal, bukannya hanya beralih dari katil hanya kepada sesaat selepas duduk di meja sepanjang hari dan kemudian pulang ke rumah dan duduk di sofa sehingga waktu tidur.

Pada nota itu, mungkin orang-orang aristokrat yang sedentari, yang sudah tua itu terpaksa melakukan sesuatu untuk memilih untuk melewati makan pagi. Dan bagi mereka yang menjalani kehidupan yang sibuk dengan kerja keras, mungkin tidak hairanlah bahawa sesetengah bentuk makanan pagi berasaskan bijirin seolah-olah menjadi pilihan orang yang dibuat sepanjang sejarah yang dirakamkan - mudah untuk cepat makan dan terdiri daripada campuran sederhana dan karbohidrat kompleks untuk menyediakan kedua-dua kedai tenaga yang cepat dan relatif tahan lama, semuanya sambil mengelakkan terlalu banyak protein dan lemak yang, jika tidak penting untuk hidup dan penting untuk perkara-perkara seperti mengekalkan jisim otot, mungkin tidak duduk dengan baik ketika makan kebanyakannya pada waktu pagi dan kemudian melompat ke dalam kerja keras.

Fakta Bonus:

  • Cukup lucu, walaupun anda mungkin berfikir produk seperti Grape-Nuts atau Flakes Corn akan menawarkan alternatif yang lebih baik untuk lebih banyak bijirin sarapan manis, sekurang-kurangnya dari segi mengelakkan spek gula darah, perlu diperhatikan bahawa Grape-Nuts mempunyai indeks glisemik 71. (Untuk yang tidak dikenali, GI adalah skala yang menunjukkan kesan makanan yang diberikan pada paras gula darah seseorang, dengan 100 adalah glukosa tulen.) Ini adalah lebih tinggi daripada bijirin manis seperti Loop Buah (sekitar 69) dan Frosted Flakes (kira-kira 55). Untuk rujukan yang lebih mengejutkan, Jagung Flakes mempunyai GI minima kira-kira 81, dan Krispies Beras berada pada 82, sementara gula meja hanya mempunyai GI sebanyak 60. Yang mengatakan, pemakanan yang baik adalah jauh lebih rumit daripada hanya melihat nombor tunggal dan pastinya tempat untuk makanan yang tinggi di GI, terutama yang menawarkan manfaat lain seperti banyak serat dan mikronutrien. Ia hanya mengejutkan betapa tingginya kebanyakan bijirin sarapan pagi, walaupun kelihatan seperti yang tidak manis seperti Grape-Nuts, berada pada indeks itu.
  • Pada tahun 1941, CheeriOats diperkenalkan sebagai bijirin gandum "siap sedia". Nama itu menekankan bahan utama untuk membezakan dirinya dari banyak jenama lain di luar sana yang produknya umumnya dibuat dari hal-hal seperti gandum. Malangnya untuk CheeriOats, Quaker Oats telah melakukan kesalahan dengan nama itu, mendakwa bahagian "Oats" melanggar hak cipta mereka. Walaupun Quaker Oats tidak mungkin menang di mahkamah, untuk mengelakkan masalah itu sama sekali, nama itu telah ditukar kepada Cheerios pada tahun 1945. Untuk lebih lanjut mengenai ini, lihat: Asal Usul Cheerios.
"/>

Bagaimana Sereal Menjadi "Sebahagian daripada Sarapan Lengkap"?

Bagaimana Sereal Menjadi "Sebahagian daripada Sarapan Lengkap"?

Bagi anak-anak yang membesar pada tahun 1980-an dan 1990-an, ia adalah iklan bijirin yang manis yang memancarkan landskap televisyen, yang menampilkan leprechaun bertuah, droid yang bijak dan Gremlins yang menggemari. Tema yang sama di kalangan mereka semua adalah menganjurkan produk-produk ini adalah "bahagian ajaib sarapan lengkap", membantu mengatasi idea itu dalam minda kolektif kita. Sudah tentu, sesiapa sahaja yang mempunyai pengetahuan tentang pemakanan yang betul tahu bahawa kerap mengambil bahagian dalam dos yang sangat besar kalori sangat padat, bijirin manis tidak semestinya diperlukan atau dinasihatkan dalam "sarapan lengkap". Jadi bagaimana kita sampai di sini? Apa yang orang makan bersejarah untuk sarapan pagi dan siapa yang pertama yang mendakwa memakan bijirin seperti mini-ET adalah cara berkhasiat untuk memulakan hari?

Untuk memulakan, kedua-dua kumpulan besar orang makan sarapan pagi dan kumpulan besar yang memilih untuk melangkau ia bukan sesuatu yang baru. Sementara itu Iliad dan The Odyssey menyebutkan para askar dan buruh manual makan makanan yang sangat dekat dengan permulaan hari, dengan barang-barang di menu menjadi perkara seperti roti barley, zaitun, ara, dan wain, banyak di dunia kuno tidak makan sarapan sama sekali. Sebenarnya, sepanjang hidangan yang ditetapkan, tidaklah biasa untuk memilih untuk hanya makan satu hidangan besar menjelang akhir hari.

Sebagai contoh, menurut sejarawan makanan Caroline Yeldham, di luar individu-individu yang disebutkan di atas seperti berkempen askar dan orang-orang yang menghabiskan masa mereka melakukan kerja manual secara intensif, banyak orang Rom Kuno biasanya tidak makan pagi, lebih suka makanan yang disebutkan di atas, makan yang sangat besar sehari dimakan kira-kira tiga atau empat pada sebelah petang. Katanya, orang Rom yang makan makan pagi, dengan makanan yang dipanggil jetaculum, seolah-olah telah makan seperti roti, zaitun, kismis, keju, dan kacang-kacangan, mencuci dengan minuman berasaskan wain, agak serupa dengan Purba Orang Yunani. Bagi legionary di mana sahaja, mereka memakan sesuatu seperti bubur yang dibuat dari gandum dan barli yang direndam di dalam air. Dalam semua kes, ini pada dasarnya telah disediakan terlebih dahulu atau cepat untuk membuat dan makan makanan yang menyediakan apa yang diperlukan oleh badan untuk mengekalkan keluaran tenaga yang tinggi sepanjang pagi.

Trend ke arah menjauhkan diri dari sarapan pagi pun menyaksikan peningkatan yang besar semasa Zaman Pertengahan, dengan banyak memilih untuk dua sistem makan - satu di sekitar tengah hari dan satu di sebelah petang. Makan makan sejurus selepas bangun pada zaman ini di dunia Barat nampaknya telah dianggap sebagai bentuk keramaian, seperti yang dinyatakan oleh imam abad ke-13 Thomas Aquinas di dalamnya Summa Theologica.

Itu bukan untuk mengatakan tiada siapa yang makan sarapan, walau pun di era anti-sarapan di dunia Barat. Mereka yang memerlukan banyak kalori untuk melewati hari ini biasanya makan perkara seperti roti rai dan bir pada waktu pagi, walaupun kelihatan lebih taat dari orang-orang ini cenderung mengambil keinginan untuk makan pagi sebagai tanda kelemahan moral, dan mereka memberikannya sebagai sesuatu perbuatan dosa.

Buruh manual yang tidak menghairankan cenderung menjadi miskin, di luar dianggap agak rakus, makan sarapan pagi di era ini juga cenderung dipandang rendah oleh orang kaya sebagai sesuatu yang dilakukan orang miskin.

Ia juga pada masa ini bahawa makan tengah hari, yang, seperti yang disebutkan, bagi kebanyakan orang di dunia Barat adalah makan pertama hari itu, sebenarnya dipanggil "makan malam," dari perkataan Perancis Lama "disnar" yang bermaksud sarapan pagi. Jadi, dalam erti kata lain, makan tengah hari adalah sarapan pagi dan ia dipanggil makan malam ...

Ia adalah selama abad ke-14 dan ke-15 yang menambah hidangan antara pesta malam tadi dan tengah hari mula menjadi fesyen untuk semua kelas. Sebenarnya, perkataan Inggeris "sarapan" bermula pada pertengahan abad ke-15 apabila ia, secara mengejutkan, secara literal bermaksud untuk memecahkan puasa antara dua kali makan.

Dalam beberapa abad, sarapan pagi menjadi normal dan terdapat rekod-rekod itu ditolak sebagai "makanan yang paling penting pada hari" yang berlaku sepanjang abad ke-18, dengan orang-orang yang mampu membeli makanan seperti telur, teh , dan kopi, bersama-sama dengan barangan sarapan yang lebih klasik seperti roti, kacang, dan buah-buahan. Sebenarnya, pada pertengahan abad ke-18, beberapa elit Inggeris bahkan mula membina bilik sarapan yang ditetapkan.

Ini akhirnya membawa kita ke abad ke-19 dan genesis yang lebih langsung dari bijirin manis manis yang kita ada hari ini.

Ia adalah di era ini bahawa ramai orang Amerika mengalami penderitaan, atau gangguan pencernaan, yang seolah-olah disebabkan oleh protein tinggi / diet lemak yang sebahagian besarnya terdiri daripada daging lemak dan tidak serat hampir cukup. Gejala termasuk sakit perut atas dan kembung. Untuk memerangi ini, dan lain-lain penyakit yang sebenar dan yang dirasakan, barang-barang sarapan alternatif mula muncul, secara amnya cuba untuk mengelakkan daging dan lemak haiwan sama sekali. Di samping itu, dengan revolusi perindustrian, sarapan pagi menjadi kurang bersosial dan lebih banyak mengenai penggunaan cepat-pekerja kilang memerlukan pengambilan kalori mereka tetapi tidak mempunyai masa yang cukup untuk menyediakan atau makan hidangan duduk penuh. Masukkan sarapan bijirin.

Bijak sarapan pagi moden yang pertama (bentuk bubur diketepikan) dicipta pada tahun 1863 oleh doktor pemfitnah Kristian vegetarian bernama James Caleb Jackson.Diciptakan untuk pesakit sanatoriumnya sebagai permulaan yang sihat hingga ke hari ini, ia terdiri daripada tepung graham tepung yang sudah hancur (yang pada dasarnya adalah sejenis tepung gandum yang tidak larut, "semulajadi") dan dedak lapisan bijirin), dia memanggil "granula". Produk akhir menyerupai versi yang lebih keras dari anggur Grapes-Nuts, tetapi dengan nuggets yang jauh lebih besar. Granula Jackson dilaporkan sangat sukar sehingga ia perlu direndam dalam cecair sekurang-kurangnya 20-30 minit sebelum ia dapat digigit dengan selesa.

Pada tahun 1870-an, Dr. John Kellogg menjalankan sanatoriumnya sendiri di Battle Creek, Michigan dan dikenali kerana kaedah pelecehan yang kadang-kadang menyedihkan, termasuk alat kelamin kanak-kanak yang mengejutkan elektrik, menggunakan bentuk asid kepada mereka, penyingkiran klitoris pada wanita, dan menghormati lelaki-semua untuk cuba mencegah keganasan dan seksual. (Menariknya, rawatan berkhatan lelaki yang kedua sebagai sesuatu yang lazim dilakukan di Amerika sebenarnya berasal dari era ini; amalan bukan Yahudi / bukan Islam pengawetan kulup moden tidak benar-benar sesuatu di dunia Barat sehingga ia mula dilihat sebagai cara untuk mengelakkan melancap, lihat: Mengapa Lelaki Dapat Disunat?). Dalam apa jua keadaan, Dr. Kellogg melawat pengunduran Jackson dan paling kagum dengan granulanya. Jadi kagum, sebenarnya, bahawa dia merobek idea itu, membuat versi sendiri tentang gandum, jagung, dan tanah gandum. Dia secara tidak sengaja menyebutnya "granula" ... Akibatnya, Jackson menyaman dan Kellogg terpaksa menamakan namanya "granola".

Beberapa tahun kemudian, seorang salesman suspek Battle Creek yang gagal bernama Charles W. Post sebahagiannya mengetepikan produk Kellogg dan mula menjual produk "granola" yang sama yang dipanggil Grape-Nuts, yang mendakwa ia boleh membuat "merah darah merah" seseorang.

Seperti Jackson, Kellogg dan Post kedua-duanya menolak item makanan ini sebagai makanan yang sihat dan ideal untuk memulakan hari ini, dengan menetapkan trend yang berterusan sepanjang hari ini untuk barisan produk ini.

Antara Kellogg dan Post, pada giliran abad ke-20, Battle Creek menjadi tempat pertempuran bagi dua perusahaan yang akan datang untuk menentukan dunia bijirin sarapan. Sebagai contoh, legenda mengatakan bahawa disebabkan oleh kecelakaan yang membuat kumpulan versi asal keropok Graham (yang asalnya dicipta oleh menteri Presbyterian Sylvester Graham sebagai cara untuk mengekang keinginan seksual, dan terutamanya keinginan untuk melancap), John Kellogg dan adiknya Akan mencipta produk yang mereka tidak dapat digambarkan sebagai "Flakes Jagung". Post adalah sedikit lebih flamboyant, menamakan versi versi yang sama dengan "Manna Elijah" - yang dimaksudkan sebagai kisah yang menarik kepada kisah alkitabiah tentang makanan yang menyelamatkan umat Israel, yang kelaparan. Dengan nabi terkenal yang duduk di atas batu dan tangan memakan seekor burung gagak di depan kotak, Elijah menjadi maskot bijirin yang pertama. Walau bagaimanapun, dengan cepat, kumpulan agama membantah dan Post mengubah nama itu menjadi "Post Toasties."

Akhirnya saudara-saudara Kellogg memecah keputusan Will Kellogg untuk mengesyorkan menambah gula kepada Jagung Flakes untuk membantu menjualnya dengan lebih baik, sesuatu yang Dr. John Kellogg mendapati sempadan menghujat seperti itu, pada pendapatnya, menggalakkan keseronokan seksual. Kedua-dua cara berpisah dengan Will menubuhkan Pertubuhan Jagung Jagung Battle Creek Toasted, yang kemudian menjadi perbadanan Kellogg sekarang bilion dolar (yang selain daripada serpihan lezat mereka tidak lama lagi juga memperkenalkan pokok sarapan lain-Krispies Beras). Saudaranya John Kellogg terperangkap dengan prinsip asalnya dan terus mendedikasikan hidupnya untuk menghilangkan dunia kejahatan seperti melancap ...

Sekarang, memandangkan para wanita rumah pada masa ini cenderung menjadi orang yang memutuskan apa yang akan dimakan keluarga, dalam beberapa dekad pertama abad ke-20, pengiklanan bijirin terutama ditujukan kepada suri rumah. Kellogg memberitahu wanita untuk mengenyit di kedai runcit mereka dan melihat apa yang mereka dapat (jawapan: kotak Flakes Jagung). Quaker Oats juga menaja drama radio dan rancangan radio pertengahan hari yang bertujuan untuk para surirumah. Post memberitahu ibu bahawa membesarkan anak-anak pada bijirin mereka akan membantu mereka kemudian dalam hidup.

Pada akhir 1930-an, kerana bijirin sarapan pagi menjadi lebih mantap dan biasa dibeli, syarikat-syarikat bijirin mula berfikir mungkin lebih baik untuk melewatkan pemain tengah, sebaliknya pemasaran langsung kepada anak-anak, yang mungkin akan mengusir ibu mereka untuk yang mana bijirin mereka mahu. Sebagai contoh, pada tahun 1936, watak seperti "Dennis the Menace" yang bernama Skippy digunakan khusus untuk memasarkan Gandum kepada anak-anak. (Asalnya jalur komik, Skippy dan penciptanya, Percy Crosby, mempunyai cerita yang sangat sedih).

Masalahnya ialah kanak-kanak cenderung tidak suka bran gandum atau gandum ... tetapi mereka suka gula. Pada tahun 1939, bijirin pra-sugared pertama dihasilkan, yang dipanggil Ranger Joe Gandum Honnies. Ironinya, produk itu sebenarnya merupakan usaha oleh pencipta untuk meminimumkan berapa banyak anak gula tambahan yang lazimnya digunakan pada bijirin mereka dengan memasukkan jumlah yang agak kecil, yang sudah diatur. Tetapi bukannya mengendalikan amalan bijirin yang terlalu sugeng, ia akhirnya menghasilkan sebaliknya, bermula dengan menyalin Post Ranger Joe Wheat Honnies dengan versi mereka sendiri yang dinamakan Sugar Crisp pada tahun 1949; terima kasih kepada pengeluar bijirin sarapan utama yang kini membuat produk pra-sugared seperti itu, selebihnya diikuti oleh industri.

Menjelang tahun 1960-an, syarikat-syarikat bijirin telah menumpukan kira-kira 90% belanjawan pengiklanan mereka untuk terus menarik minat individu persuasi muda.Inilah sebabnya mengapa begitu hari ini untuk mempunyai "hadiah" dalam kotak bijirin, kaitan dengan filem, permainan video dan rancangan TV, dan produk yang dipanggil Sprinkles Spangle dan Ice Cream Cone Cereal. Pada nota itu, ini juga mengapa menambah lebih banyak gula untuk bijirin sarapan pagi menjadi satu perkara.

Seperti tuntutan yang meluas oleh pengeluar bahawa bijirin ini adalah "sebahagian daripada sarapan lengkap," secara teknikal, syarikat-syarikat bijirin tidak berbaring di sini. Tidak mengejutkan kerana ketiga-tiga kumpulan nutrien utama, yang dikenali sebagai makronutrien, bahawa manusia perlu hidup adalah karbohidrat, protein, dan lemak, menurut American Chemical Society, sarapan pagi yang sihat harus terdiri daripada kebanyakan karbohidrat dan protein. Kejutan, saya tahu.

Dan sesungguhnya, bijirin, walaupun hanya semangkuk gula tulen, merupakan karbohidrat. Jadi produk-produk ini memang boleh dianggap sebagai bahagian penting dalam sarapan lengkap, mungkin bukannya satu yang disyorkan memandangkan sebahagian besarnya pada dasarnya gula-gula bijak dipasarkan untuk muncul berkhasiat, selalunya lengkap dengan label gergasi di sisi yang menunjukkan semua vitamin ditambahkan ke produk ... bersama-sama dengan saiz hidangan yang disyorkan kecil yang tiada siapa yang hampir mendekati untuk menutupi jumlah kalori yang besar dan gula yang paling banyak di dunia yang sebenarnya mengandungi produk. Tetapi untuk bersikap adil, digabungkan dengan barang-barang sarapan lain yang tertentu, dalam kesederhanaan yang melampau, ruji dunia sarapan pagi ini berpotensi berguna jika seseorang itu menjalani kehidupan yang sangat aktif secara fizikal, bukannya hanya beralih dari katil hanya kepada sesaat selepas duduk di meja sepanjang hari dan kemudian pulang ke rumah dan duduk di sofa sehingga waktu tidur.

Pada nota itu, mungkin orang-orang aristokrat yang sedentari, yang sudah tua itu terpaksa melakukan sesuatu untuk memilih untuk melewati makan pagi. Dan bagi mereka yang menjalani kehidupan yang sibuk dengan kerja keras, mungkin tidak hairanlah bahawa sesetengah bentuk makanan pagi berasaskan bijirin seolah-olah menjadi pilihan orang yang dibuat sepanjang sejarah yang dirakamkan - mudah untuk cepat makan dan terdiri daripada campuran sederhana dan karbohidrat kompleks untuk menyediakan kedua-dua kedai tenaga yang cepat dan relatif tahan lama, semuanya sambil mengelakkan terlalu banyak protein dan lemak yang, jika tidak penting untuk hidup dan penting untuk perkara-perkara seperti mengekalkan jisim otot, mungkin tidak duduk dengan baik ketika makan kebanyakannya pada waktu pagi dan kemudian melompat ke dalam kerja keras.

Fakta Bonus:

  • Cukup lucu, walaupun anda mungkin berfikir produk seperti Grape-Nuts atau Flakes Corn akan menawarkan alternatif yang lebih baik untuk lebih banyak bijirin sarapan manis, sekurang-kurangnya dari segi mengelakkan spek gula darah, perlu diperhatikan bahawa Grape-Nuts mempunyai indeks glisemik 71. (Untuk yang tidak dikenali, GI adalah skala yang menunjukkan kesan makanan yang diberikan pada paras gula darah seseorang, dengan 100 adalah glukosa tulen.) Ini adalah lebih tinggi daripada bijirin manis seperti Loop Buah (sekitar 69) dan Frosted Flakes (kira-kira 55). Untuk rujukan yang lebih mengejutkan, Jagung Flakes mempunyai GI minima kira-kira 81, dan Krispies Beras berada pada 82, sementara gula meja hanya mempunyai GI sebanyak 60. Yang mengatakan, pemakanan yang baik adalah jauh lebih rumit daripada hanya melihat nombor tunggal dan pastinya tempat untuk makanan yang tinggi di GI, terutama yang menawarkan manfaat lain seperti banyak serat dan mikronutrien. Ia hanya mengejutkan betapa tingginya kebanyakan bijirin sarapan pagi, walaupun kelihatan seperti yang tidak manis seperti Grape-Nuts, berada pada indeks itu.
  • Pada tahun 1941, CheeriOats diperkenalkan sebagai bijirin gandum "siap sedia". Nama itu menekankan bahan utama untuk membezakan dirinya dari banyak jenama lain di luar sana yang produknya umumnya dibuat dari hal-hal seperti gandum. Malangnya untuk CheeriOats, Quaker Oats telah melakukan kesalahan dengan nama itu, mendakwa bahagian "Oats" melanggar hak cipta mereka. Walaupun Quaker Oats tidak mungkin menang di mahkamah, untuk mengelakkan masalah itu sama sekali, nama itu telah ditukar kepada Cheerios pada tahun 1945. Untuk lebih lanjut mengenai ini, lihat: Asal Usul Cheerios.

Berkongsi Dengan Rakan-Rakan Anda

Fakta Yang Menakjubkan

add