Chaucer menyukai idea ini dan mula menulis "The Canterbury Tales", cerita-cerita bersahaja yang diceritakan dari sudut pandangan pelbagai orang dari pelbagai kelas masyarakat Inggeris zaman pertengahan, dari bangsawan ke lebah pekerja. Watak-watak itu sedang menunaikan haji ke kuil St. Thomas di Canterbury. Kisah individu mereka mencerminkan stesen mereka dalam kehidupan - ksatria, parson, kerani, dan lain-lain, untuk baik dan sakit.

Dalam masa Chaucer, bacaan sering merupakan aktiviti kumpulan yang dilakukan dalam tetapan sosial. Seorang orator akan membaca dengan kuat kepada penonton, sama seperti duduk sebagai kumpulan untuk menonton filem.

Adalah dipercayai Chaucer berharap menulis The Canterbury Tales dalam Bahasa Inggeris akan membantu ia menjadi bahasa yang sopan. Dari saat ia membaca dari buku pada April 1397, penggunaan bahasa Inggeris mula berkembang. Penjaga mula menggunakannya ketika berkomunikasi dengan satu sama lain dan Raja. Bahasa Inggeris juga disukai oleh Norman French dalam sistem perundangan.

Fakta bahawa England dan Perancis berperang membantu tip tipik juga. Raja Perancis telah memerintahkan para bangsawan Inggeris yang mempunyai ladang di negaranya untuk menyeberangnya di Saluran dan kembali ke Perancis, atau kehilangan hak milik mereka di sana. Mana-mana golongan bangsawan yang memilih tinggal di England secara semula jadi akan menganggap diri mereka sebagai bahasa Inggeris selepas itu.

Apabila Henry IV menaiki takhta Inggeris pada tahun 1399, bahasa Inggeris telah menjadi begitu biasa sehingga tidak ada seorangpun yang menjadi mata ketika ia menjadi raja pertama yang mengangkat sumpahnya dalam bahasa rakyatnya.

Geoffrey Chaucer, yang sebahagiannya bertanggungjawab terhadap perubahan dalam bahasa kebangsaan negara itu, meninggal setahun kemudian pada 25 Oktober 1400. Pengebumiannya menandakan tradisi penulis-penulis Britain yang paling terkenal yang dibebaskan di Westminster Abbey. Chaucer adalah orang pertama yang dikebumikan dalam apa yang kini dikenali sebagai "Poet's Corner."

"/>

Hari ini dalam Sejarah: 17 April - Kebangkitan Bahasa Inggeris

Hari ini dalam Sejarah: 17 April - Kebangkitan Bahasa Inggeris

Hari Ini Dalam Sejarah: 17 April 1397

17 April 1397 menandakan titik perubahan dalam sejarah kesusasteraan dan budaya Inggeris apabila Geoffrey Chaucer membaca dari bukunya "The Canterbury Tales" di mahkamah Raja Richard II. Dia membacanya dalam bahasa Inggeris, bahasa orang biasa, bukannya Norman Perancis yang biasanya dituturkan di mahkamah. Sejak Penaklukan Norman pada tahun 1066, bahasa Perancis adalah bahasa kelas pemerintah. Malah, salah seorang raja yang paling terkenal di England, Richard "The Lionheart" hampir tidak bercakap bahasa Inggeris sama sekali. Bahasa Inggeris adalah bahasa petani, dan perlahan-lahan mati. Chaucer akan mengubah arah aliran ini secara dramatik.

Seperti seluruh keluarganya yang telah berkhidmat selama beberapa generasi, Chaucer adalah seorang ahli sihir profesional. Semasa tahun 1360-an, beliau terlibat dalam perundingan damai semasa Perang Seratus Tahun. Tugasnya membawanya ke banyak bandar besar di Eropah, termasuk Florence. Semasa di sana, dia menemui kisah pengarang Boccaccio, yang menulis dalam bahasa Itali, bahasa orang biasa, bukan bahasa Latin, bahasa orang tuanya.

Chaucer menyukai idea ini dan mula menulis "The Canterbury Tales", cerita-cerita bersahaja yang diceritakan dari sudut pandangan pelbagai orang dari pelbagai kelas masyarakat Inggeris zaman pertengahan, dari bangsawan ke lebah pekerja. Watak-watak itu sedang menunaikan haji ke kuil St. Thomas di Canterbury. Kisah individu mereka mencerminkan stesen mereka dalam kehidupan - ksatria, parson, kerani, dan lain-lain, untuk baik dan sakit.

Dalam masa Chaucer, bacaan sering merupakan aktiviti kumpulan yang dilakukan dalam tetapan sosial. Seorang orator akan membaca dengan kuat kepada penonton, sama seperti duduk sebagai kumpulan untuk menonton filem.

Adalah dipercayai Chaucer berharap menulis The Canterbury Tales dalam Bahasa Inggeris akan membantu ia menjadi bahasa yang sopan. Dari saat ia membaca dari buku pada April 1397, penggunaan bahasa Inggeris mula berkembang. Penjaga mula menggunakannya ketika berkomunikasi dengan satu sama lain dan Raja. Bahasa Inggeris juga disukai oleh Norman French dalam sistem perundangan.

Fakta bahawa England dan Perancis berperang membantu tip tipik juga. Raja Perancis telah memerintahkan para bangsawan Inggeris yang mempunyai ladang di negaranya untuk menyeberangnya di Saluran dan kembali ke Perancis, atau kehilangan hak milik mereka di sana. Mana-mana golongan bangsawan yang memilih tinggal di England secara semula jadi akan menganggap diri mereka sebagai bahasa Inggeris selepas itu.

Apabila Henry IV menaiki takhta Inggeris pada tahun 1399, bahasa Inggeris telah menjadi begitu biasa sehingga tidak ada seorangpun yang menjadi mata ketika ia menjadi raja pertama yang mengangkat sumpahnya dalam bahasa rakyatnya.

Geoffrey Chaucer, yang sebahagiannya bertanggungjawab terhadap perubahan dalam bahasa kebangsaan negara itu, meninggal setahun kemudian pada 25 Oktober 1400. Pengebumiannya menandakan tradisi penulis-penulis Britain yang paling terkenal yang dibebaskan di Westminster Abbey. Chaucer adalah orang pertama yang dikebumikan dalam apa yang kini dikenali sebagai "Poet's Corner."

Berkongsi Dengan Rakan-Rakan Anda

Fakta Yang Menakjubkan

add