Tetapi tiga tahun kemudian, gabenor Rom Flavius ​​Silva muncul di Masada dengan Legion Kesepuluh, beberapa unit bantuan, dan beribu-ribu tawanan perang Yahudi untuk menyerang ketakutan ke hati para pemberontak. Mereka menetap di sana untuk menginap lama yang panjang, membuat kem di dasar kubu. Kemudian mereka mula bekerja membina dinding circumvallation dan rampart yang diperbuat daripada tan batu dan kotoran.

Apabila mereka keluar dari ram pemukul, tidak lama lagi jelas bahawa orang Rom akan berjaya melanggar tembok Masada.

Walaupun akaun Josephus Flavius ​​telah dipertandingkan oleh beberapa ahli arkeologi, menurut Flavius, ketua Zealots, Elazar ben Yair, memutuskan bahawa bunuh diri secara besar-besaran lebih baik daripada yang tidak diragukan oleh orang Roma. Elazar memberi jaminan kepada pengikutnya bahawa "kematian yang mulia adalah lebih baik daripada kehidupan yang jahat."

Dua wanita dan beberapa kanak-kanak dilaporkan selamat dari penyembelihan dengan bersembunyi di dalam sebuah tangki. Wanita-wanita yang masih hidup itu dikatakan menceritakan logistik kejadian kepada Flavius. Ia bermula dengan setiap orang membunuh keluarganya sendiri. Seterusnya, sepuluh lelaki dipilih untuk membunuh mereka yang masih tinggal. Kemudian sepuluh orang yang masih hidup dapat menarik siapa yang akan membunuh sembilan yang terakhir. Orang yang terakhir berdiri untuk membunuh dirinya sendiri.

Mengapa kaedah yang rumit, pada dasarnya, bunuh diri? Kerana bunuh diri dilarang dalam agama Yahudi. Dalam kaedah yang dipilih, hanya seorang lelaki yang sebenarnya harus bunuh diri. Selebihnya secara teknikal disembelih.

Sebelum pembunuhan itu, Elazar konon menyampaikan ucapan akhir yang bergerak:

Sejak dahulu kala kami memutuskan untuk tidak menjadi hamba kepada orang Rom, ataupun kepada yang lain selain kepada Tuhan sendiri, Siapa sahaja adalah Tuhan yang benar dan adil kepada umat manusia, masa kini datang yang mewajibkan kita untuk membuat keputusan itu benar dalam praktik ... Kami adalah yang pertama yang memberontak, dan kami adalah yang terakhir untuk memerangi mereka; dan saya tidak boleh tetapi menghargai ia sebagai nikmat yang Allah telah berikan kepada kita, bahawa ia masih dalam kuasa kita untuk mati berani, dan dalam keadaan kebebasan.

Walaupun bukti arkeologi membantah ini, menurut Flavius, mereka yang berada di dalam kubu itu tidak memusnahkan kedai makanan mereka, jadi jelaskan motivasi mereka adalah kebanggaan dan tidak putus asa.

Sedangkan akaun Flavius ​​nampaknya dibesar-besarkan, sekurang-kurangnya berdasarkan bukti arkeologi, dan ada juga pertandingan yang membunuh diri secara keseluruhan, bagi kebanyakan orang, Masada sangat simbolis perjuangan Yahudi untuk kebebasan di dalam tanah air mereka. Apabila Israel memperoleh kemerdekaan sebagai sebuah negara pada tahun 1948, saga Masada tidak dilupakan. Selepas latihan asas, tentera Israel mengambil sumpah mereka di benteng itu, bersumpah, "Masada tidak akan jatuh lagi."

"/>

Hari ini dalam Sejarah: April 16 - Kejatuhan Masada

Hari ini dalam Sejarah: April 16 - Kejatuhan Masada

Hari Ini Dalam Sejarah: 16 April, 73 C.E.

Di puncak gunung yang sepi di Yudea yang menghadap Laut Merah, pertempuran saraf pahit akan sampai ke kesimpulannya. Pada 16 April, 73 C.E, zealot Yahudi akhirnya tunduk kepada pengepungan Rom di Masada selepas sekurang-kurangnya tiga tahun perlawanan; tetapi mereka enggan dibawa hidup.

Menurut sejarawan kontemporer Josephus Flavius, satu-satunya sumber cerita, kubu Masada dibina dengan semua kekurangan mod untuk padang pasir yang selesa hidup oleh Herod the Great antara 37 dan 31 B.C.E. Apabila orang Yahudi mula memberontak terhadap orang Rom pada tahun 66 C.E, beberapa pemberontak mengalahkan tentera Rom di Masada dan mengatasi kubu itu.

Selepas Pemusnahan Bait Suci dan Kejatuhan Baitulmuqaddis pada 70 C.E, pelarian yang marah dari bandar itu menuangkan diri ke Masada, bergabung dengan penampungan yang dirobohkan di dalam kubu. Dan di sana mereka tinggal, menangkap serangan kejutan dan mengganggu orang-orang Rom.

Tetapi tiga tahun kemudian, gabenor Rom Flavius ​​Silva muncul di Masada dengan Legion Kesepuluh, beberapa unit bantuan, dan beribu-ribu tawanan perang Yahudi untuk menyerang ketakutan ke hati para pemberontak. Mereka menetap di sana untuk menginap lama yang panjang, membuat kem di dasar kubu. Kemudian mereka mula bekerja membina dinding circumvallation dan rampart yang diperbuat daripada tan batu dan kotoran.

Apabila mereka keluar dari ram pemukul, tidak lama lagi jelas bahawa orang Rom akan berjaya melanggar tembok Masada.

Walaupun akaun Josephus Flavius ​​telah dipertandingkan oleh beberapa ahli arkeologi, menurut Flavius, ketua Zealots, Elazar ben Yair, memutuskan bahawa bunuh diri secara besar-besaran lebih baik daripada yang tidak diragukan oleh orang Roma. Elazar memberi jaminan kepada pengikutnya bahawa "kematian yang mulia adalah lebih baik daripada kehidupan yang jahat."

Dua wanita dan beberapa kanak-kanak dilaporkan selamat dari penyembelihan dengan bersembunyi di dalam sebuah tangki. Wanita-wanita yang masih hidup itu dikatakan menceritakan logistik kejadian kepada Flavius. Ia bermula dengan setiap orang membunuh keluarganya sendiri. Seterusnya, sepuluh lelaki dipilih untuk membunuh mereka yang masih tinggal. Kemudian sepuluh orang yang masih hidup dapat menarik siapa yang akan membunuh sembilan yang terakhir. Orang yang terakhir berdiri untuk membunuh dirinya sendiri.

Mengapa kaedah yang rumit, pada dasarnya, bunuh diri? Kerana bunuh diri dilarang dalam agama Yahudi. Dalam kaedah yang dipilih, hanya seorang lelaki yang sebenarnya harus bunuh diri. Selebihnya secara teknikal disembelih.

Sebelum pembunuhan itu, Elazar konon menyampaikan ucapan akhir yang bergerak:

Sejak dahulu kala kami memutuskan untuk tidak menjadi hamba kepada orang Rom, ataupun kepada yang lain selain kepada Tuhan sendiri, Siapa sahaja adalah Tuhan yang benar dan adil kepada umat manusia, masa kini datang yang mewajibkan kita untuk membuat keputusan itu benar dalam praktik ... Kami adalah yang pertama yang memberontak, dan kami adalah yang terakhir untuk memerangi mereka; dan saya tidak boleh tetapi menghargai ia sebagai nikmat yang Allah telah berikan kepada kita, bahawa ia masih dalam kuasa kita untuk mati berani, dan dalam keadaan kebebasan.

Walaupun bukti arkeologi membantah ini, menurut Flavius, mereka yang berada di dalam kubu itu tidak memusnahkan kedai makanan mereka, jadi jelaskan motivasi mereka adalah kebanggaan dan tidak putus asa.

Sedangkan akaun Flavius ​​nampaknya dibesar-besarkan, sekurang-kurangnya berdasarkan bukti arkeologi, dan ada juga pertandingan yang membunuh diri secara keseluruhan, bagi kebanyakan orang, Masada sangat simbolis perjuangan Yahudi untuk kebebasan di dalam tanah air mereka. Apabila Israel memperoleh kemerdekaan sebagai sebuah negara pada tahun 1948, saga Masada tidak dilupakan. Selepas latihan asas, tentera Israel mengambil sumpah mereka di benteng itu, bersumpah, "Masada tidak akan jatuh lagi."

Berkongsi Dengan Rakan-Rakan Anda

Fakta Yang Menakjubkan

add