Sakai cepat naik melalui barisan Tentera Laut Imperial berkhidmat di dua kapal perang Jepun dan akhirnya mendapat pangkat Pegawai Petty Kelas Ketiga. Pada tahun 1937, beliau memohon sekolah latihan perintis, dari mana dia lulus di bahagian atas kelasnya 70, yang hanya 25 berjaya berjaya menyempurnakan kursus latihan yang diperlukan dengan memuaskan. Untuk persembahannya, Sakai diberi promosi lain, kali ini kepada pangkat Pegawai Petty Kelas Kedua dan jam tangan perak, yang dikemukakan kepadanya secara peribadi oleh Maharaja. Dari sudut ini, kisah Sakai menjadi menarik.

Sebelum Perang Dunia II, Sakai terbang beberapa misi pertempuran semasa Perang Sino-Jepun Kedua dan ia menyatakan bahawa semasa misi pertama beliau, dia mengganggu pegawai komander dengan menggunakan semua peluru untuk menembak satu satah. Sesuatu yang beliau buat tidak lama kemudian apabila lapangan terbang yang ditugaskannya dibom oleh orang Cina pada tahun 1939. Menurut perunding sejarah, Mark Barber, walaupun cedera akibat letupan itu, Sakai: "Berlari menerusi pesawat terbakar untuk mencari pejuang yang tidak rosak sebelum mengambil ke langit untuk mengejar pengebom yang melarikan diri."

Sakai tidak dapat menembak pengebom yang telah menyerang lapangan terbangnya, tetapi tindakannya tidak disedari oleh atasannya. Walaupun mereka tidak memberikan apa-apa medali untuk kepahlawanannya, tema yang konsisten sepanjang kerjaya Sakai yang mengagumkan, beliau dinaikkan pangkat menjadi Pegawai Petty First Class.

Sebagai WWII dipanaskan, kemahiran Sakai sebagai juruterbang menjadi lebih jelas dan, seperti yang disebutkan, dia dikreditkan dengan menurunkan lebih dari 60 pesawat Sekutu, termasuk satu serangan dogfight pada tahun 1942 di mana Sakai menembak jatuh tiga pesawat yang disahkan dalam jangka masa 15 saat .

Yang berkata, Sakai tidak selalu mendapat sasarannya. Contohnya, pada tahun 1942, Sakai cuba dan menembak jatuh B-26 berhampiran pantai New Guinea. Kenapa ini penting? Presiden Future A.S. Lyndon B. Johnson berada di atas kapal yang B-26.

Walaupun Sakai memang tidak bertekad dalam rasa tanggungjawabnya, dia terdedah kepada serangan tidak patuh yang sering bersempadan dengan kelakar. Sebagai contoh, dia secara terbuka akan merokok secara besar-besaran, rokok yang didatangkan secara haram di hadapan atasannya dan sekali menembak pistolnya di kaki seorang pegawai yang menewaskan salah seorang sayapnya.

Walau bagaimanapun, insiden yang mendapat Sakai di dalam air yang paling panas ialah ketika dia, bersama dua orang sayapnya, terbang di atas Pelabuhan Port Moreseby dalam Zero mereka selepas pertikaian udara dan melakukan beberapa gelung gelung untuk mengganggu Sekutu. Beberapa jam kemudian, seorang pengebom melarikan diri ke pangkalan Sakai dan meletakkan nota yang berterima kasih kepada orang Jepun untuk "paparan akrobatik" mereka yang indah dan memaklumkan kepada mereka bahawa pada masa lain mereka cuba aksi seperti itu mereka akan mempunyai "sambutan hangat" menunggu mereka.

Eksploitasi Sakai yang paling terkenal datang pada tahun yang sama apabila dia ditembak di muka oleh pesawat musuh dia sedang dalam proses cuba menembak jatuh. Tembakan itu memusnahkan penglihatan di mata kanan Sakai dan melumpuhkan seluruh bahagian kiri tubuhnya. Disoriet dari luka, Sakai hilang kawalan pesawatnya yang menyelam.

Dalam satu tuah, penyelaman itu akhirnya menolongnya dengan memadamkan api yang mengancam untuk memakan kokpit. Menggunakan lengannya yang baik, Sakai dapat membersihkan beberapa darah dari mukanya menggunakan selendang suteranya. Apabila diminta untuk mengimbas kembali hari itu, Sakai mencatat bahawa pemikiran pertamanya adalah bahawa dia mahu mati sekurang-kurangnya satu musuh dengannya dan dia segera mula mencari kapal Allied yang mana dia boleh menaiki pesawat yang rosak. Walaupun demikian, Sakai kemudiannya menjadi salah satu lawan paling penting dalam teknik Kamikaze yang kontroversial. (Lihat: Bagaimana Pilot Kamikaze Dipilih?)

Pada akhirnya, apabila dia mendapati pesawatnya masih boleh digunakan, dia berubah fikirannya dan berjaya membuatnya kembali ke pangkalan, hampir tidak. Apa yang membuat perjalanan ini kembali menjadi lebih luar biasa adalah bahawa Sakai terkenal terbang hampir sepanjang 1040 kilometer perjalanan kembali ke dasar UPSIDE DOWN untuk menghentikan darah dari luka-luka itu masuk ke dalam mata baik dan mengesankan menolak rawatan perubatan sehingga dia membuat laporan misinya.

Walaupun kehilangan pandangannya di mata kanannya, dia akhirnya kembali ke langit menjelang akhir perang dan kerana statusnya sebagai salah satu peluncur terbang atas Jepun, terdapat pergaduhan literal antara juruterbang muda tentang siapa yang akan menjadi pemain sayapnya.

Dalam wawancara kemudian, Sakai mengekalkan bahawa kehilangan matanya tidak pernah mempengaruhi keupayaan terbangnya, sesuatu yang dia terbukti dalam pertempuran anjing pada tahun 1944 yang berkubahnya dari ace terbang, ke legenda. Pada masa ini, dia diserang oleh tidak kurang daripada 15 Allied Hellcats berhampiran Iwo Jima. Dalam pertempuran yang berlangsung selama 20 minit, Sakai tidak terkena satu pusingan musuh, walaupun beribu-ribu pusingan ditembak di atasnya dan krafnya menjadi lebih rendah berbanding dengan yang dia bangkit pada ketika ini dalam peperangan. Malah, gabungan juruterbang jepang yang sebahagian besarnya kalah dan pesawat yang sudah lapuk menjelang akhir perang menyebabkan Pertempuran Laut Filipina pada bulan Jun 1944 mendapat gelaran "The Great Marianas Turkey Shoot" oleh Sekutu. Seterusnya, dua tahun sebelum ini, pada bulan Jun 1942, Jepun kehilangan lebih banyak penumpang dalam satu hari daripada mereka telah berjaya melatih sepanjang tahun sebelum perang. Ini mungkin anda tertanya-tanya bagaimana Sakai bertahan dalam perjuangan. Dia hanya melepaskan peluru yang terbaik yang dapat dia lakukan semasa memastikan pertempuran melayang ke arah Iwo Jima, di mana senjata anti-pesawat boleh melakukan apa yang dia tidak dapat dalam keadaan itu. Ia bekerja dan, sekali dalam pelbagai senjata, Hellcats dihalau.

Selepas perang, Sakai menjadi seorang Buddha dan bersumpah untuk tidak membahayakan lagi makhluk hidup. Dia juga menjadi kawan baik dengan beberapa orang yang sebelum ini dikenali sebagai musuhnya, termasuk Harold Jones, lelaki yang melancarkan pusingan yang menyebabkannya kelihatan di matanya, serta Paul Tibbets, juruterbang pesawat yang menjatuhkan bom atom di Hiroshima. (Lihat: Orang-orang Yang Menurunkan Bom di Hiroshima dan Nagasaki)

Saburō Sakai meninggal pada tahun 2000 pada usia 84 ketika menghadiri majlis makan malam rasmi di pangkalan udara Tentera Laut A.S., di mana Sakai adalah tetamu kehormatan. Sebagai New York Times berkata sejurus selepas kematiannya, Sakai "mengalami serangan jantung ketika dia bersandar di meja untuk berjabat tangan dengan seorang Amerika; dia kemudian mati di hospital. "

Fakta Bonus:

  • Satu-satunya pingat Sakai pernah dianugerahkan dalam hidupnya sebenarnya datang dari tentera Amerika untuk mengalahkan dua juruterbang AS ... dalam kejohanan golf.
  • Sakai akhirnya mencapai pangkat Sub-letnan, menjadikannya hanya segelintir orang lelaki Jepun untuk menjadi pegawai selepas bermula sebagai lelaki yang terdaftar.
  • Pernah pemberontak, Sakai sering menyimpan makan tengahari dalam beg peninjauan terbitan standardnya sekiranya dia berasa lapar semasa penerbangan.
  • Ketika Sakai mengetahui tentang jatuhnya bom atom dan penyerahan Jepun, ia mengambil alih ke langit dan menembak seorang pengebom B-29 sebagai membalas dendam. Ini dipercayai sebagai pesawat Allied yang terakhir ditembak oleh tentera Jepun semasa Perang Dunia Kedua.
"/>

Saburō Sakai: The Samurai of the Skies

Saburō Sakai: The Samurai of the Skies

Saburō Sakai mungkin salah satu daripada akro udara Jepun yang paling terkenal untuk muncul dari WWII, dikreditkan dengan sekurang-kurangnya 28 kemenangan udara dan menembak jatuh atau merosakkan teruk lebih dari 60 pesawat Allied, walaupun kemudian dalam perang terbang pesawat yang jauh lebih rendah dari pesawat lawan.

Saburō Sakai dilahirkan sebagai salah satu dari tujuh anak dalam keluarga pertanian yang miskin pada tahun 1916 di luar kota Saga di Jepun. Walaupun pendidikannya yang terhad, Sakai dilaporkan sangat belajar dan dianggap salah seorang pelajar terbaik di sekolahnya; sehingga pamannya membayarnya untuk datang ke Tokyo untuk belajar di sana ketika dia berumur 12 tahun. Walau bagaimanapun, walaupun usaha terbaiknya, Sakai tidak dapat mengikuti rakan-rakannya di Tokyo dan selepas dua tahun, pamannya menghantarnya pulang ke rumah. Ia menyatakan bahawa di perjalanan pulang kereta api ini, Sakai melihat pengambilan pengiklanan poster untuk Tentera Laut Imperial Jepun; dua tahun kemudian apabila Sakai berumur 16 tahun, dia mendaftar dan memulakan latihannya.

Sakai cepat naik melalui barisan Tentera Laut Imperial berkhidmat di dua kapal perang Jepun dan akhirnya mendapat pangkat Pegawai Petty Kelas Ketiga. Pada tahun 1937, beliau memohon sekolah latihan perintis, dari mana dia lulus di bahagian atas kelasnya 70, yang hanya 25 berjaya berjaya menyempurnakan kursus latihan yang diperlukan dengan memuaskan. Untuk persembahannya, Sakai diberi promosi lain, kali ini kepada pangkat Pegawai Petty Kelas Kedua dan jam tangan perak, yang dikemukakan kepadanya secara peribadi oleh Maharaja. Dari sudut ini, kisah Sakai menjadi menarik.

Sebelum Perang Dunia II, Sakai terbang beberapa misi pertempuran semasa Perang Sino-Jepun Kedua dan ia menyatakan bahawa semasa misi pertama beliau, dia mengganggu pegawai komander dengan menggunakan semua peluru untuk menembak satu satah. Sesuatu yang beliau buat tidak lama kemudian apabila lapangan terbang yang ditugaskannya dibom oleh orang Cina pada tahun 1939. Menurut perunding sejarah, Mark Barber, walaupun cedera akibat letupan itu, Sakai: "Berlari menerusi pesawat terbakar untuk mencari pejuang yang tidak rosak sebelum mengambil ke langit untuk mengejar pengebom yang melarikan diri."

Sakai tidak dapat menembak pengebom yang telah menyerang lapangan terbangnya, tetapi tindakannya tidak disedari oleh atasannya. Walaupun mereka tidak memberikan apa-apa medali untuk kepahlawanannya, tema yang konsisten sepanjang kerjaya Sakai yang mengagumkan, beliau dinaikkan pangkat menjadi Pegawai Petty First Class.

Sebagai WWII dipanaskan, kemahiran Sakai sebagai juruterbang menjadi lebih jelas dan, seperti yang disebutkan, dia dikreditkan dengan menurunkan lebih dari 60 pesawat Sekutu, termasuk satu serangan dogfight pada tahun 1942 di mana Sakai menembak jatuh tiga pesawat yang disahkan dalam jangka masa 15 saat .

Yang berkata, Sakai tidak selalu mendapat sasarannya. Contohnya, pada tahun 1942, Sakai cuba dan menembak jatuh B-26 berhampiran pantai New Guinea. Kenapa ini penting? Presiden Future A.S. Lyndon B. Johnson berada di atas kapal yang B-26.

Walaupun Sakai memang tidak bertekad dalam rasa tanggungjawabnya, dia terdedah kepada serangan tidak patuh yang sering bersempadan dengan kelakar. Sebagai contoh, dia secara terbuka akan merokok secara besar-besaran, rokok yang didatangkan secara haram di hadapan atasannya dan sekali menembak pistolnya di kaki seorang pegawai yang menewaskan salah seorang sayapnya.

Walau bagaimanapun, insiden yang mendapat Sakai di dalam air yang paling panas ialah ketika dia, bersama dua orang sayapnya, terbang di atas Pelabuhan Port Moreseby dalam Zero mereka selepas pertikaian udara dan melakukan beberapa gelung gelung untuk mengganggu Sekutu. Beberapa jam kemudian, seorang pengebom melarikan diri ke pangkalan Sakai dan meletakkan nota yang berterima kasih kepada orang Jepun untuk "paparan akrobatik" mereka yang indah dan memaklumkan kepada mereka bahawa pada masa lain mereka cuba aksi seperti itu mereka akan mempunyai "sambutan hangat" menunggu mereka.

Eksploitasi Sakai yang paling terkenal datang pada tahun yang sama apabila dia ditembak di muka oleh pesawat musuh dia sedang dalam proses cuba menembak jatuh. Tembakan itu memusnahkan penglihatan di mata kanan Sakai dan melumpuhkan seluruh bahagian kiri tubuhnya. Disoriet dari luka, Sakai hilang kawalan pesawatnya yang menyelam.

Dalam satu tuah, penyelaman itu akhirnya menolongnya dengan memadamkan api yang mengancam untuk memakan kokpit. Menggunakan lengannya yang baik, Sakai dapat membersihkan beberapa darah dari mukanya menggunakan selendang suteranya. Apabila diminta untuk mengimbas kembali hari itu, Sakai mencatat bahawa pemikiran pertamanya adalah bahawa dia mahu mati sekurang-kurangnya satu musuh dengannya dan dia segera mula mencari kapal Allied yang mana dia boleh menaiki pesawat yang rosak. Walaupun demikian, Sakai kemudiannya menjadi salah satu lawan paling penting dalam teknik Kamikaze yang kontroversial. (Lihat: Bagaimana Pilot Kamikaze Dipilih?)

Pada akhirnya, apabila dia mendapati pesawatnya masih boleh digunakan, dia berubah fikirannya dan berjaya membuatnya kembali ke pangkalan, hampir tidak. Apa yang membuat perjalanan ini kembali menjadi lebih luar biasa adalah bahawa Sakai terkenal terbang hampir sepanjang 1040 kilometer perjalanan kembali ke dasar UPSIDE DOWN untuk menghentikan darah dari luka-luka itu masuk ke dalam mata baik dan mengesankan menolak rawatan perubatan sehingga dia membuat laporan misinya.

Walaupun kehilangan pandangannya di mata kanannya, dia akhirnya kembali ke langit menjelang akhir perang dan kerana statusnya sebagai salah satu peluncur terbang atas Jepun, terdapat pergaduhan literal antara juruterbang muda tentang siapa yang akan menjadi pemain sayapnya.

Dalam wawancara kemudian, Sakai mengekalkan bahawa kehilangan matanya tidak pernah mempengaruhi keupayaan terbangnya, sesuatu yang dia terbukti dalam pertempuran anjing pada tahun 1944 yang berkubahnya dari ace terbang, ke legenda. Pada masa ini, dia diserang oleh tidak kurang daripada 15 Allied Hellcats berhampiran Iwo Jima. Dalam pertempuran yang berlangsung selama 20 minit, Sakai tidak terkena satu pusingan musuh, walaupun beribu-ribu pusingan ditembak di atasnya dan krafnya menjadi lebih rendah berbanding dengan yang dia bangkit pada ketika ini dalam peperangan. Malah, gabungan juruterbang jepang yang sebahagian besarnya kalah dan pesawat yang sudah lapuk menjelang akhir perang menyebabkan Pertempuran Laut Filipina pada bulan Jun 1944 mendapat gelaran "The Great Marianas Turkey Shoot" oleh Sekutu. Seterusnya, dua tahun sebelum ini, pada bulan Jun 1942, Jepun kehilangan lebih banyak penumpang dalam satu hari daripada mereka telah berjaya melatih sepanjang tahun sebelum perang. Ini mungkin anda tertanya-tanya bagaimana Sakai bertahan dalam perjuangan. Dia hanya melepaskan peluru yang terbaik yang dapat dia lakukan semasa memastikan pertempuran melayang ke arah Iwo Jima, di mana senjata anti-pesawat boleh melakukan apa yang dia tidak dapat dalam keadaan itu. Ia bekerja dan, sekali dalam pelbagai senjata, Hellcats dihalau.

Selepas perang, Sakai menjadi seorang Buddha dan bersumpah untuk tidak membahayakan lagi makhluk hidup. Dia juga menjadi kawan baik dengan beberapa orang yang sebelum ini dikenali sebagai musuhnya, termasuk Harold Jones, lelaki yang melancarkan pusingan yang menyebabkannya kelihatan di matanya, serta Paul Tibbets, juruterbang pesawat yang menjatuhkan bom atom di Hiroshima. (Lihat: Orang-orang Yang Menurunkan Bom di Hiroshima dan Nagasaki)

Saburō Sakai meninggal pada tahun 2000 pada usia 84 ketika menghadiri majlis makan malam rasmi di pangkalan udara Tentera Laut A.S., di mana Sakai adalah tetamu kehormatan. Sebagai New York Times berkata sejurus selepas kematiannya, Sakai "mengalami serangan jantung ketika dia bersandar di meja untuk berjabat tangan dengan seorang Amerika; dia kemudian mati di hospital. "

Fakta Bonus:

  • Satu-satunya pingat Sakai pernah dianugerahkan dalam hidupnya sebenarnya datang dari tentera Amerika untuk mengalahkan dua juruterbang AS ... dalam kejohanan golf.
  • Sakai akhirnya mencapai pangkat Sub-letnan, menjadikannya hanya segelintir orang lelaki Jepun untuk menjadi pegawai selepas bermula sebagai lelaki yang terdaftar.
  • Pernah pemberontak, Sakai sering menyimpan makan tengahari dalam beg peninjauan terbitan standardnya sekiranya dia berasa lapar semasa penerbangan.
  • Ketika Sakai mengetahui tentang jatuhnya bom atom dan penyerahan Jepun, ia mengambil alih ke langit dan menembak seorang pengebom B-29 sebagai membalas dendam. Ini dipercayai sebagai pesawat Allied yang terakhir ditembak oleh tentera Jepun semasa Perang Dunia Kedua.

Berkongsi Dengan Rakan-Rakan Anda

Fakta Yang Menakjubkan

add