1) Sesuatu, A, dihasilkan. 2) Ia dihasilkan sama ada dengan sendirinya, tiada apa-apa, atau yang lain. 3) Bukan tanpa apa-apa, kerana apa-apa yang menyebabkan apa-apa. 4) Tidak dengan sendirinya, untuk kesan tidak pernah menyebabkan dirinya sendiri. 5) Oleh itu, oleh yang lain; panggil ia B. 6) Kami kembali ke 2). B dihasilkan sama ada dengan sendirinya, tiada apa-apa, atau yang lain. Siri menaik akan sama ada berterusan atau kami akhirnya mencapai sesuatu yang tidak mempunyai apa-apa sebelum itu. 7) Suatu siri kenaikan tak terhingga adalah mustahil. 8) Oleh itu, penyebab cekap yang mudah pertama wujud.

Memandangkan analisis terperinci dan benarnya dihormati pada masa itu, Duns Scotus memperoleh gelaran "Dokter Sempurna," dan seluruh sekolah falsafah, Scotism, dinamakan untuknya.

Penting untuk perbincangan di tangan, Duns Scotus adalah seorang Katolik yang taat setia yang bahkan menganjurkan pembaptisan yang memaksa ke dalam Gereja Satu Orang yang Benar di kalangan kanak-kanak dan orang dewasa Yahudi. Bersama dengan cara pemikirannya yang sangat intelektual, pematuhan yang ketat terhadap doktrin dan ajaran Gereja pada akhirnya adalah apa yang menyebabkan beliau menjadi senama untuk duncan, walaupun manusia itu sendiri tidak.

Melangkah ke hadapan kira-kira 200 tahun selepas kematiannya, dan pada masa itu idea-ideanya masih diajar secara mendalam dan kerjanya masih dihormati ... sehingga Reformasi Protestan telah sampai ke England. Malah sebelum Henry VIII memulakan suis dari Katolik kepada Anglicisme, Reformasi merobohkan Eropah utara dan ideanya, serta pemikiran baru yang datang dengan Renaisans, telah mula meresap ke negara pulau itu.

Walau bagaimanapun, orang-orang Katolik tradisional berjuang keras, dan sering bergantung kepada teori-teori Duns Scotus dan cara penalaran dalam mempertahankan Jemaat dan doktrin-doktrinnya. Walau bagaimanapun, ramai ulama zaman moden Renaissance melihat hujah-hujah Duns Scotus sebagai "pemisahan rambut" dan mencirikan falsafahnya dengan "sophistry" pejoratif.

Pasukan pro-Protestan, menyita tafsiran falsafah Duns mula mencirikan lawan-lawan mereka yang mengikutinya sebagai penipu terlalu bodoh untuk melihat di belakang argumen-argumen Duns yang bermoral, menipu dan pengabdian kudus terhadap doktrin Katolik; dan, menamakan mereka untuk wira mereka, mereka dikenali sebagai Duns, seperti di Tyndale's Mammon Wicked Peribahasa (1527): "Seorang lelaki Duns akan membuat xx. perbezaan. "[1]

Selama bertahun, Duns ditukar kepada dun dan mula diterapkan kepada orang-orang di luar mantra Duns Scotus, dengan salah satu daripada dua makna. Orang pertama yang mempelajari buku-buku telah membuatnya membosankan atau bodoh - pertama kali dilihat di J. Lyly Euphues, (1578): "Jika seseorang menjadi keras hati, mereka menyebutnya seekor dowlte, jika mereka belajar, mereka memperlihatkan kepadanya seorang dun." [2]

Makna kedua - orang yang bodoh, bodoh tanpa keupayaan untuk belajar - mula-mula dilihat di F. Thynne's Ann. Scotl. (1587): "Tetapi sekarang dalam usia kita adalah growne menjadi penyokong yang biasa dengan deraan, untuk memanggil orang seperti yang tidak masuk akal atau tanpa mempelajari seorang dun, yang sama seperti foole."

Ejaan semasa Dikeluarkan dilihat seawal tahun 1535, ketika R. Layton, dalam surat, menggunakan kata itu untuk menggambarkan karya Duns Scotus; ia mula-mula digunakan lebih umum untuk menunjukkan orang bodoh pada tahun 1611, di R. Cotgrave Kamus Bahasa Perancis & Bahasa Inggeris: “Lourdaut, anak kecil, duncan, dullard. Viedaze,. . . sebuah duncan lama, doult, sokong. "[3]

Namun, tidak semua telah hilang mengenai reputasi Duns, dan pada hari ini dia dianggap sebagai salah satu ahli falsafah yang lebih penting dari Zaman Pertengahan. Paus Yohanes Paulus II bahkan dipukul Duns pada tahun 1993.

Bagi yang datang dengan idea meletakkan topi bodoh pada kepala orang yang dilabelkan sebagai dunce, ini tidak jelas. Telah dicadangkan bahawa Duns berpendapat bahawa memakai topi kerucut dibantu dalam pembelajaran, dengan bentuknya sebagai lambang pembelajaran, menyalurkan pengetahuan ke kepala pemakainya.(Ini tidak seperti konak Abracadabra yang telah digunakan dalam penyembuhan semenjak sekurang-kurangnya abad ke-2). Oleh itu, idea ini yang diperjuangkan oleh Duns akhirnya menyaksikan mereka yang mengejek para dunces memaksa mereka memakai topi sedemikian.

Walau bagaimanapun, nampaknya tidak ada bukti langsung untuk menyokong tanggapan sedemikian dan rujukan pertama yang diketahui pada topi duncan tidak berlaku sehinggalah karya 1840 oleh Charles Dickens, Kedai Curiosity Lama, di mana ia menyatakan

Dipamerkan di cangkuk di atas tembok di semua ketakutan mereka, adalah tongkat dan penguasa; dan berhampiran mereka, di atas rak kecil sendiri, topi dek yang terbuat dari akhbar-akhbar lama dan dihiasi dengan wafer berkilat saiz terbesar.

Perkataan "duncan" pada ketika ini telah lama digunakan sebagai istilah penghinaan bagi orang yang dilabel sebagai bodoh atau telah melakukan atau mengatakan sesuatu yang tidak baik, tanpa hubungan dengan Duns atau karyanya sama sekali. Memandangkan konteks itu pertama kali disebutkan, dan kemudian terus digunakan untuk (hukuman untuk pelajar), idea di belakangnya mungkin tidak ada kaitan dengan topi dari masa Duns, sama ada dia sebenarnya memakai mereka atau tidak - hanya satu cara untuk secara visual membiarkan semua orang tahu kata individu telah melakukan sesuatu yang bodoh atau bertindak melalui membuat mereka memakai topi bodoh yang mudah dan murah untuk membuat - hanya cara mudah penghinaan. Malah, jauh sebelum idea topi mulut seolah-olah muncul, terdapat "meja duncan", dirujuk dalam 1624 yang dimainkan oleh John Ford, Darling Sun, di mana pelajar berprestasi rendah terpaksa duduk.

Fakta Bonus:

  • Francis Bacon, di dalamnya Sejarah Kehidupan dan Kematian (1623), melaporkan bahawa Duns Scotus sebenarnya tidak mati ketika dia ditipu pada tahun 1308. Menurut Bacon, Scotus mengalami koma yang tidak terdiagnosis ketika ia diletakkan di dalam kubur, dan pada suatu saat bangun, seperti yang ditunjukkan oleh " keadaan cedera dan lebam kepala, oleh sebab badan yang berusaha dan melemparkan keranda, "yang dipelajari apabila badan itu kemudian tidak disinterprestasi. Walau bagaimanapun, para ulama moden tidak fikir ada apa-apa idea ini, bagaimanapun.
"/>

Asal Word Dunce

Asal Word Dunce

Perkataan itu duncan berasal dari nama seorang sarjana agama yang sangat berjaya - John Duns Scotus (1265 / 66-1308), seorang ahli falsafah berpengaruh dan ahli teologi Zaman Pertengahan yang Tinggi. Sekiranya anda meneka bahawa idea-ideanya dan orang-orang yang menafikannya adalah (agak tidak adil) pada akhirnya secara meluas menjadi lebih baik, anda akan betul.

Dilahirkan di dekat kampung Duns dari Scotland, dari mana dia mengambil namanya, Duns Scotus telah ditahbiskan ke dalam Order Franciscan Katolik di Priory St Andrew, Northampton, England pada tahun 1291. Dalam tempoh 17 tahun yang lalu, Duns Scotus sangat mempengaruhi kedua-dua agama dan sekular berfikir.

Salah satu sumbangan yang paling ketara oleh Duns Scotus ialah idea bahawa kewujudan adalah abstrak, tetapi tetap sama untuk semua makhluk dan benda, hanya berbeza dari segi darjah. Walau bagaimanapun, beliau mungkin paling terkenal kerana membuat hujah-hujah yang rumit, dan khususnya untuk membuktikan kewujudan Tuhan dan Imakul Conception. Contohnya, hujah panjang dan terperinci untuk kewujudan Tuhan dapat disimpulkan seperti berikut:

1) Sesuatu, A, dihasilkan. 2) Ia dihasilkan sama ada dengan sendirinya, tiada apa-apa, atau yang lain. 3) Bukan tanpa apa-apa, kerana apa-apa yang menyebabkan apa-apa. 4) Tidak dengan sendirinya, untuk kesan tidak pernah menyebabkan dirinya sendiri. 5) Oleh itu, oleh yang lain; panggil ia B. 6) Kami kembali ke 2). B dihasilkan sama ada dengan sendirinya, tiada apa-apa, atau yang lain. Siri menaik akan sama ada berterusan atau kami akhirnya mencapai sesuatu yang tidak mempunyai apa-apa sebelum itu. 7) Suatu siri kenaikan tak terhingga adalah mustahil. 8) Oleh itu, penyebab cekap yang mudah pertama wujud.

Memandangkan analisis terperinci dan benarnya dihormati pada masa itu, Duns Scotus memperoleh gelaran "Dokter Sempurna," dan seluruh sekolah falsafah, Scotism, dinamakan untuknya.

Penting untuk perbincangan di tangan, Duns Scotus adalah seorang Katolik yang taat setia yang bahkan menganjurkan pembaptisan yang memaksa ke dalam Gereja Satu Orang yang Benar di kalangan kanak-kanak dan orang dewasa Yahudi. Bersama dengan cara pemikirannya yang sangat intelektual, pematuhan yang ketat terhadap doktrin dan ajaran Gereja pada akhirnya adalah apa yang menyebabkan beliau menjadi senama untuk duncan, walaupun manusia itu sendiri tidak.

Melangkah ke hadapan kira-kira 200 tahun selepas kematiannya, dan pada masa itu idea-ideanya masih diajar secara mendalam dan kerjanya masih dihormati ... sehingga Reformasi Protestan telah sampai ke England. Malah sebelum Henry VIII memulakan suis dari Katolik kepada Anglicisme, Reformasi merobohkan Eropah utara dan ideanya, serta pemikiran baru yang datang dengan Renaisans, telah mula meresap ke negara pulau itu.

Walau bagaimanapun, orang-orang Katolik tradisional berjuang keras, dan sering bergantung kepada teori-teori Duns Scotus dan cara penalaran dalam mempertahankan Jemaat dan doktrin-doktrinnya. Walau bagaimanapun, ramai ulama zaman moden Renaissance melihat hujah-hujah Duns Scotus sebagai "pemisahan rambut" dan mencirikan falsafahnya dengan "sophistry" pejoratif.

Pasukan pro-Protestan, menyita tafsiran falsafah Duns mula mencirikan lawan-lawan mereka yang mengikutinya sebagai penipu terlalu bodoh untuk melihat di belakang argumen-argumen Duns yang bermoral, menipu dan pengabdian kudus terhadap doktrin Katolik; dan, menamakan mereka untuk wira mereka, mereka dikenali sebagai Duns, seperti di Tyndale's Mammon Wicked Peribahasa (1527): "Seorang lelaki Duns akan membuat xx. perbezaan. "[1]

Selama bertahun, Duns ditukar kepada dun dan mula diterapkan kepada orang-orang di luar mantra Duns Scotus, dengan salah satu daripada dua makna. Orang pertama yang mempelajari buku-buku telah membuatnya membosankan atau bodoh - pertama kali dilihat di J. Lyly Euphues, (1578): "Jika seseorang menjadi keras hati, mereka menyebutnya seekor dowlte, jika mereka belajar, mereka memperlihatkan kepadanya seorang dun." [2]

Makna kedua - orang yang bodoh, bodoh tanpa keupayaan untuk belajar - mula-mula dilihat di F. Thynne's Ann. Scotl. (1587): "Tetapi sekarang dalam usia kita adalah growne menjadi penyokong yang biasa dengan deraan, untuk memanggil orang seperti yang tidak masuk akal atau tanpa mempelajari seorang dun, yang sama seperti foole."

Ejaan semasa Dikeluarkan dilihat seawal tahun 1535, ketika R. Layton, dalam surat, menggunakan kata itu untuk menggambarkan karya Duns Scotus; ia mula-mula digunakan lebih umum untuk menunjukkan orang bodoh pada tahun 1611, di R. Cotgrave Kamus Bahasa Perancis & Bahasa Inggeris: “Lourdaut, anak kecil, duncan, dullard. Viedaze,. . . sebuah duncan lama, doult, sokong. "[3]

Namun, tidak semua telah hilang mengenai reputasi Duns, dan pada hari ini dia dianggap sebagai salah satu ahli falsafah yang lebih penting dari Zaman Pertengahan. Paus Yohanes Paulus II bahkan dipukul Duns pada tahun 1993.

Bagi yang datang dengan idea meletakkan topi bodoh pada kepala orang yang dilabelkan sebagai dunce, ini tidak jelas. Telah dicadangkan bahawa Duns berpendapat bahawa memakai topi kerucut dibantu dalam pembelajaran, dengan bentuknya sebagai lambang pembelajaran, menyalurkan pengetahuan ke kepala pemakainya.(Ini tidak seperti konak Abracadabra yang telah digunakan dalam penyembuhan semenjak sekurang-kurangnya abad ke-2). Oleh itu, idea ini yang diperjuangkan oleh Duns akhirnya menyaksikan mereka yang mengejek para dunces memaksa mereka memakai topi sedemikian.

Walau bagaimanapun, nampaknya tidak ada bukti langsung untuk menyokong tanggapan sedemikian dan rujukan pertama yang diketahui pada topi duncan tidak berlaku sehinggalah karya 1840 oleh Charles Dickens, Kedai Curiosity Lama, di mana ia menyatakan

Dipamerkan di cangkuk di atas tembok di semua ketakutan mereka, adalah tongkat dan penguasa; dan berhampiran mereka, di atas rak kecil sendiri, topi dek yang terbuat dari akhbar-akhbar lama dan dihiasi dengan wafer berkilat saiz terbesar.

Perkataan "duncan" pada ketika ini telah lama digunakan sebagai istilah penghinaan bagi orang yang dilabel sebagai bodoh atau telah melakukan atau mengatakan sesuatu yang tidak baik, tanpa hubungan dengan Duns atau karyanya sama sekali. Memandangkan konteks itu pertama kali disebutkan, dan kemudian terus digunakan untuk (hukuman untuk pelajar), idea di belakangnya mungkin tidak ada kaitan dengan topi dari masa Duns, sama ada dia sebenarnya memakai mereka atau tidak - hanya satu cara untuk secara visual membiarkan semua orang tahu kata individu telah melakukan sesuatu yang bodoh atau bertindak melalui membuat mereka memakai topi bodoh yang mudah dan murah untuk membuat - hanya cara mudah penghinaan. Malah, jauh sebelum idea topi mulut seolah-olah muncul, terdapat "meja duncan", dirujuk dalam 1624 yang dimainkan oleh John Ford, Darling Sun, di mana pelajar berprestasi rendah terpaksa duduk.

Fakta Bonus:

  • Francis Bacon, di dalamnya Sejarah Kehidupan dan Kematian (1623), melaporkan bahawa Duns Scotus sebenarnya tidak mati ketika dia ditipu pada tahun 1308. Menurut Bacon, Scotus mengalami koma yang tidak terdiagnosis ketika ia diletakkan di dalam kubur, dan pada suatu saat bangun, seperti yang ditunjukkan oleh " keadaan cedera dan lebam kepala, oleh sebab badan yang berusaha dan melemparkan keranda, "yang dipelajari apabila badan itu kemudian tidak disinterprestasi. Walau bagaimanapun, para ulama moden tidak fikir ada apa-apa idea ini, bagaimanapun.

Berkongsi Dengan Rakan-Rakan Anda

Fakta Yang Menakjubkan

add