Orang Pertama Bermain untuk Kedua-dua Liga Kebangsaan Liga dan Liga All-Star Pasukan Liga adalah Wanita: Lizzie "The Queen of Baseball" Murphy

Orang Pertama Bermain untuk Kedua-dua Liga Kebangsaan Liga dan Liga All-Star Pasukan Liga adalah Wanita: Lizzie "The Queen of Baseball" Murphy
Orang Pertama Bermain untuk Kedua-dua Liga Kebangsaan Liga dan Liga All-Star Pasukan Liga adalah Wanita: Lizzie "The Queen of Baseball" Murphy

Sherilyn Boyd | Editor | E-mail

Anonim
Pada 14 Ogos 1922, koleksi baseball berkumpul di Fenway Park di Boston. Satu pameran permainan semua bintang telah ditubuhkan untuk menghormati dan mengumpulkan wang untuk keluarga Tommy "Little Mac" McCarthy - Boston Red Sox yang hebat pada tahun 1880-an dan 1890-an. Permainan ini menampilkan Boston Red Sox, juara Dunia Siri hanya tiga musim yang lalu, berbanding sekumpulan pemain besbol profesional, beberapa yang sebenarnya bermain di jurusan dan lain-lain yang membuat barnstorming hidup mereka.
Pada 14 Ogos 1922, koleksi baseball berkumpul di Fenway Park di Boston. Satu pameran permainan semua bintang telah ditubuhkan untuk menghormati dan mengumpulkan wang untuk keluarga Tommy "Little Mac" McCarthy - Boston Red Sox yang hebat pada tahun 1880-an dan 1890-an. Permainan ini menampilkan Boston Red Sox, juara Dunia Siri hanya tiga musim yang lalu, berbanding sekumpulan pemain besbol profesional, beberapa yang sebenarnya bermain di jurusan dan lain-lain yang membuat barnstorming hidup mereka.

Kira-kira separuh jalan melalui permainan, Lizzie Murphy, yang diisytiharkan sebagai "Ratu Baseball," yang disusun untuk memainkan asas pertama. Bertemu dengan jimat - dan bahkan bersorak lebih kuat - dia masuk ke dalam permainan membuat sejarah; Lizzie Murphy telah menjadi wanita pertama yang bermain dalam permainan besbol terhadap pemain liga utama. Tetapi itu bukan dan bukan satu-satunya masa Lizzie "Spike" Murphy akan membuat sejarah bisbol. Dia membuat sesuatu kebiasaan, sebenarnya.

Walaupun besbol adalah cinta sejati, Lizzie dilahirkan sebagai seorang atlet. Dia menyertai segala-galanya dari hoki ais ke bola sepak untuk berenang ke jarak jauh di kampung halamannya Warren, Rhode Island pada awal tahun 1900-an. Dia memberitahu seorang wartawan sekali, pada tahun 1941, bahawa dia "sentiasa suka sukan lelaki. Mereka sangat aktif, mereka bangun. "Dia adalah seorang skater ais yang baik yang saudara saudaranya Henry mendakwa bahawa tidak ada budak lelaki atau perempuan bahkan boleh datang dengan bersamanya di atas ais. Tetapi besbol adalah apa yang dia mahu bermain.

Bapa Lizzie adalah seorang pemain baseball amatur yang gemar dirinya ketika dia mempunyai masa dari pekerjaannya di kilang. Dia menggalakkan Lizzie, memikirkan fase tomboynya akhirnya akan berlalu. Bagi ibunya, dia tidak menyukai idea tentang anak perempuannya sahaja yang menjadi sukan. Walaupun demikian, semua orang boleh melihat Lizzie ditakdirkan untuk kehidupan besbol. Henry akan bermain menangkapnya, meringis seperti bola sepaknya memukul sarung tangannya.

Seperti yang biasa pada masa itu untuk kanak-kanak keluarga kelas pekerja, apabila dia berumur dua belas tahun, Lizzie meninggalkan sekolah dan mengambil pekerjaan, dalam kesnya bekerja di kilang bulu Parker sebagai pemutar cincin. Itu masih tidak menghalangnya dari bermain besbol. Dia bermain selepas kerja, pada hujung minggu - bila boleh. Dalam temu bual dengan Sports Illustrated pada awal 1960-an, beliau berkata,

Walaupun begitu, ketika saya terlalu kecil untuk bermain, saya biasa memohon kepada anak-anak lelaki itu supaya saya membawa kelawar itu. Akhirnya, saya dibenarkan menyertai pasukan untuk hanya satu sebab: Saya digunakan untuk 'mencuri' sarung tangan dan kelawar ayah saya dan membawa mereka bersama, jadi saya adalah aset yang berharga kepada mereka apabila saya dapat memberikan beberapa kelengkapan.

Dia segera meninggalkan markanya dengan lelaki dan tidak lama lagi adalah pemain pertama yang dipilih dalam hampir setiap perlawanan. Malah, dia begitu baik sehingga pada usia 15 tahun, dia bermain dengan lelaki di dalam pasukan perniagaan tempatan seperti Warren Shoe Company.

Pada usia 17 tahun, dia menjadi profesional dan dimeterai untuk bermain untuk kelab semi-pro Warren. Walaupun kemahirannya sangat besar, ia tidak hilang apabila pemilik pasukan itu Lizzie adalah daya tarikan dan boleh membawa masuk orang ramai.

Pada masa itu, peminat dalam liga ini tidak biasanya membayar kemasukan ke permainan, tetapi topi disahkan selepas sembilan babak dan duit syiling dilemparkan. Pemiliknya akan melepaskan bayaran apabila ia membuat kesimpulan. Selepas permainan pertamanya di kelab semi-pro, Lizzie tidak menerima pembayaran. Minggu depan, pasukan itu mempunyai permainan yang dijadualkan di Newport, Rhode Island. Sebuah bandar pelabuhan kaya dengan jumlah pelaut yang menanti melihat rambut stroberi Lizzie di bawah topinya; pemiliknya fikir dia akan membuat keuntungan yang sihat hari itu di Newport.

Sebagai cerita, Lizzie muncul sepanjang minggu untuk berlatih dan latihan, tidak pernah menyebut pembayaran "dilupakan" beliau. Pada hari Sabtu pagi, beberapa jam sebelum permainan, kerana semua orang sudah bersedia, Lizzie menghampiri pemiliknya dan memberitahunya "Tidak ada wang, tidak ada Newport." Tanpa banyak pilihan atau memanfaatkan pada tahap ini dengan begitu banyak yang melihat Lizzie bermain, pemiliknya setuju untuk membayar dia kadar rata lima dolar (kira-kira $ 121 hari ini) setiap permainan dari masa itu, ditambah bahagian koleksi. Oleh sebab itu, Lizzie Murphy membuat sejarah, menjadi pertunjukan wanita pertama dalam sukan profesional.

Beberapa tahun kemudian, dia telah ditandatangani oleh Independen Providence dan, oleh itu, oleh All-Stars di Boston. Said Carr pada masa penandatanganan kepada sekumpulan wartawan,

Tidak ada bola yang terlalu sukar baginya untuk menghindar dari kotoran dan apabila ia memukul, dia memasukkan lidah kereta api min.

Pasukan itu mengembara ke selatan New England dan, kemudian, ke Kanada, menarik orang ramai di mana sahaja mereka pergi. Dianggarkan bahawa mereka memainkan seratus permainan sepanjang musim, yang berlangsung dari bulan April hingga Ogos. Carr membakar kepada pemberita,

Dia membengkak kehadiran dan dia bernilai setiap sen yang saya bayar. Tetapi yang lebih penting, dia menghasilkan barangan. Dia pemain sebenar dan rakan baik.

Selain menjadi pemain besbol yang baik, Lizzie juga mempunyai kepala yang baik untuk membuat wang dan memasarkan dirinya. Untuk menambah pendapatan, dia akan pergi ke keramaiannya selepas permainan, menjual gambar poskad dirinya sendiri dalam pakaian seragam untuk sepeser pun.Dia suka mengatakan apa sahaja bandar membeli kebanyakan poskad adalah bandar kegemarannya.

Dia juga memakai pakaian seragam yang sama dengan semua lelaki - kecuali satu pengecualian yang ketara. Depan bajunya tidak mempunyai nama pasukan, tetapi "Lizzie Murphy" dijahit di atasnya, seperti yang terlihat dalam gambarnya di Hall of Fame Baseball di Cooperstown. Dia ingin memastikan semua orang tahu bahawa wanita yang telah dibayar oleh para peminat untuk melihat, sebenarnya, bermain asas pertama, dan namanya.
Dia juga memakai pakaian seragam yang sama dengan semua lelaki - kecuali satu pengecualian yang ketara. Depan bajunya tidak mempunyai nama pasukan, tetapi "Lizzie Murphy" dijahit di atasnya, seperti yang terlihat dalam gambarnya di Hall of Fame Baseball di Cooperstown. Dia ingin memastikan semua orang tahu bahawa wanita yang telah dibayar oleh para peminat untuk melihat, sebenarnya, bermain asas pertama, dan namanya.

Meskipun Murphy mendapat perhatian, dia tidak pernah menghadapi masalah dengan rakan sepasukannya. Dia pernah memberitahu Jurnal Providence bahawa, dia "tidak mempunyai sebarang masalah dengan anak lelaki. Sudah tentu, mereka mengutuk dan bersumpah, tetapi saya tahu semua perkataan itu."

Nah, ada satu peristiwa dalam permainan all-star 1922 itu. Selepas Lizzie memasuki permainan, dalam inning yang sama, terdapat satu tajuk tajam untuk ketiga. Legenda memilikinya (dan menurut ingatan Murphy), basemen ketiga memegang bola dan menunggu pelari untuk mendekatkan diri terlebih dahulu. Dia kemudian melepaskan lemparan keras dan lebar. Murphy, seperti yang dilakukannya sepanjang hidupnya, mengendalikan apa yang dilemparkan kepadanya dengan mudah. Dia menangkap bola untuk keluar. Baseman ketiga berpaling ke jalan pintas dan berkata, "Dia akan lakukan."

Seperti kata Murphy kemudian kepada Sports Illustrated, "Apa yang dia tidak tahu ialah saya suka lebih pantas daripada lambat."

Lizzie akan mempunyai dua lagi yang pertama. Pada tahun 1928, dia bermain di pasukan All-Star Liga Kebangsaan (dalam permainan menentang Boston Braves), menjadi orang pertama yang mana jantina bermain untuk semua pasukan bintang di kedua-dua liga Amerika dan Negara.

Dia juga menjadi wanita pertama yang bermain di Liga Negro ketika dia memainkan pangkalan pertama untuk Cleveland Colored Giants ketika mereka sampai di Rhode Island. Menurut Exploratorium, sebuah muzium di San Francisco, Lizzy sebenarnya mendapat kejutan dari periuk Liga Negro legenda (dan Baseball Hall of Famer) Satchel Paige.

Penagih Josh Gibson, salah satu pemukul kuasa terbesar sepanjang masa dan akhirnya Cooperstown-inductee, ditanya apakah Paige benar-benar memberi Murphy semua yang dia miliki. Gibson membalas dengan marah "Tentu saja, dia melakukannya!" Kerana Paige tidak akan pernah mahu mempunyai malu menyerahkan hit kepada seorang wanita.

Lizzie Murphy menggantung pancang dan jersinya pada tahun 1935 pada usia empat puluh tahun. Dia menghabiskan sisa hidupnya di kampung halamannya Warren, yang meninggal dunia pada usia 70 tahun pada tahun 1964.

Fakta Bonus:

  • Kerana ibunya adalah Perancis-Kanada, Lizzie fasih berbahasa Perancis (baik, Quebec-Perancis). Semasa bermain di Quebec dengan pasukan Ed Carr, dia mendengar jurulatih asas pertama memberitahu pelari untuk mencuri kedua, sama sekali tidak menyedari bahawa Lizzie juga bercakap Perancis. Dia memanggil masa dan mengeluarkan isyarat tangan dengan penangkapnya. Penangkapan melemparkan lima pelari yang cuba mencuri kedua hari itu.
  • Lizzie Murphy mungkin yang pertama, tetapi dia bukan satu-satunya wanita yang bermain menentang lelaki liga utama. Pada tahun 1931, bernama Jacki Mitchell ditandatangani oleh Kelas-AA Chattanooga Lookouts dan pemiliknya Joe Engel. Beberapa hari kemudian, dia bertanding menentang New York Yankees - dan legenda mereka Babe Ruth dan Lou Gehrig. Dia segera melepaskan kedua-dua puan-puan ini pada enam pitch yang digabungkan. Atas usahanya, kontraknya dibatalkan dan dia dilarang dari jurusan Pesuruhjaya Kenesaw Mountain Landis, menyatakan bahawa besbol adalah "terlalu berat" untuk wanita bermain.
  • Babe Didrikson, seorang lagi wanita yang bermain menentang pencabar utama, menonjol dalam dua pertandingan pameran untuk Athletics Philadelphia, tetapi dia lebih dikenali dengan pencapaiannya yang lain - memenangi dua pingat emas dan satu perak dalam landasan dan medan pada Sukan Olimpik 1932.

Topik popular.