Selepas melihatnya, perekrut membenarkannya mendaftar untuk tugas memerangi dan kemudiannya diberikan pangkat peribadi dan ditugaskan kepada subseksyen Bahagian 25 Chapayev Rifle, rejimen Rifles "Stephan Razin" ke-54, dalam Tentera Merah. Dengan rejimennya, terima kasih kepada kemahirannya yang luar biasa sebagai seorang penembak jitu, dia segera ditugaskan untuk platoon sniper syarikat ke-2.

Sepanjang tahun berikutnya, dia mencatatkan 309 kematian yang disahkan, termasuk 187 dalam 75 hari pertama dalam pekerjaannya semasa pertempuran sengit di Odessa, sebelum Soviet dipaksa menarik diri. Di antara jumlah kematiannya yang disahkan, dia mengetepikan 100 pegawai dan 36 penembak tepat Jerman, termasuk kononnya seorang yang sendiri adalah salah seorang penembak jitu yang lebih dihiasi dalam sejarah, merekodkan lebih daripada 500 kematian yang disahkan mengikut log yang terdapat pada dirinya. (Saya tidak dapat menentukan nama penembak jitu Jerman itu dan hanya beberapa sumber terkemuka yang memetiknya, jadi ambil fakta itu dengan sebatian garam.)

Perlu juga diperhatikan bahawa jumlah sebenar sebenar Pavlichenko yang membunuh mungkin lebih daripada 309 kerana dalam usaha membunuh untuk menghitung jumlahnya, sebuah parti bebas harus menyaksikannya. Jumlah sebenarnya dianggap lebih dekat kepada sekitar 500 orang.

Sniping menjadi pekerjaan yang sangat berbahaya, sering dengan penembak jitu yang diposisikan di tanah tidak ada orang di antara garis tentera mesra dan musuh (Pavlichenko sering berkhemah sekitar 600-1000 kaki di hadapan unitnya), Pavlichenko tidak selalu datang tidak terjejas. Pada bulan Jun 1942 semasa pengepungan Sevastopol, dia cedera parah untuk kali keempat, kali ini oleh cengkerang mortar yang meletup dekat tempat dia bersembunyi. Kerana pada masa ini dia akan menjadi seorang selebriti dan simbol awam, pegawai-pegawai di dalam Tentera Merah tidak bersedia untuk membahayakan dia dibunuh, jadi mereka meletakkan dia di sebuah kapal selam dan mengeluarkannya dari Sevastopol dan memberinya tugas baru sebagai jurulatih penembak curi dan jurucakap awam, dengan pangkat Major.

Ini mungkin menyelamatkan nyawanya kerana sebahagian besar bahagiannya terbunuh dalam tempoh sebulan di Sevastopol, termasuk suaminya. (Sekali lagi, saya hanya akan menyuarakan seminit untuk menunjukkan bahawa meskipun usaha saya yang paling tulus untuk meneliti perkara ini, saya tidak dapat mencari apa-apa mengenai suaminya, tidak pun namanya, dan hanya beberapa sumber yang bereputasi menyebut dia mati di Sevastopol , jadi ... anda tahu, bijian garam). Beberapa ahli bahagiannya yang terselamat dari Sevastopol telah ditugaskan semula pada bulan Julai 1942 untuk unit Tentera Merah yang lain dan Divisyen Rifle ke-25 secara rasmi dibubarkan.

Ketika berfungsi sebagai jurucakap awam, Pavlichenko mengembara ke Amerika Syarikat dan Kanada, menjadi warga negara pertama Uni Soviet yang akan diterima di Gedung Putih oleh Presiden A.S., dalam hal ini Franklin Roosevelt. Dia tidak terkesan oleh media A.S. yang lebih peduli dengan pakaiannya daripada perang dan pengalamannya di dalamnya.

Saya kagum dengan soalan-soalan yang dikemukakan kepada saya oleh wartawan media wanita di Washington. Tidakkah mereka tahu ada perang? Mereka bertanya kepada saya soalan-soalan bodoh seperti saya menggunakan serbuk dan merapikan dan menggilap kuku dan adakah saya mengeriting rambut saya? Seorang wartawan juga mengkritik panjang skirt seragam saya, mengatakan bahawa di Amerika wanita memakai skirt pendek dan selain pakaian seragam saya membuat saya kelihatan gemuk ... Ini membuat saya marah. Saya memakai pakaian seragam saya dengan penghormatan. Ia mempunyai Perintah Lenin di atasnya. Ia telah ditutup dengan darah dalam peperangan. Sudah jelas bahawa dengan wanita Amerika apa yang penting adalah sama ada mereka memakai seluar sutera di bawah pakaian seragam mereka. Apa yang dipakai seragam, mereka masih belum belajar.

Jika anda menyukai artikel ini dan Fakta Bonus di bawah, anda mungkin juga suka:

  • Simo Häyhä, "Kematian Putih", Memangkas Lebih 542 Askar Soviet di Perang Dunia Kedua
  • Askar Jepun yang Terus Berjuang Perang Dunia Kedua 29 Tahun Selepas Jepun Menyerah, Kerana Ia Tidak Tahu
  • Apa Bermula WWI

Fakta Bonus:

  • Senapang pilihan untuk Pavlichenko semasa Perang Dunia II adalah senapang 7.62 mm M1891 / 30 dengan teleskop PE 4x. Senapan ini diadakan selama 5 pusingan dan boleh menembak kira-kira 2800 kaki sesaat dengan julat purata berkesan kira-kira 1800 kaki (walaupun seperti yang anda baca di bawah penembak tepat Soviet sepatutnya cukup tepat setinggi 2600 kaki jauhnya dengan senapang ini).
  • Anda kadang-kadang akan membaca bahawa Pavlichenko sebenarnya menggunakan senapang SVT40 semasa perkhidmatannya, tetapi ini tidak betul dan mungkin kerana ini adalah senapang yang sering digambarkan beliau memegang setelah dia dikeluarkan dari perkhidmatan garis depan dan membuat pengajar. Ini tidak semestinya kerana dia lebih suka senapang itu, sememangnya dia mungkin tidak kerana ia adalah senjata yang sangat cacat untuk kegunaan penembak curi, tetapi hanya kerana ia menggantikan Mosin-Nagant untuk sementara ketika dia seorang pengajar dan berkhidmat sebagai jurucakap awam untuk Kesatuan Soviet. Kerana kecacatan seperti flash muzzle cerah dan ketepatan yang kurang tepat pada jarak yang panjang, SVT40 dengan pantas dihapuskan memihak versi Mosin-Nagant yang dinaik taraf dengan skop PU.
  • Simo Häyhä, "Kematian Putih", juga menggunakan senapang Mosin-Nagant untuk menewaskan 542 tentera Soviet. Walau bagaimanapun, dalam kes beliau, dia tidak menggunakan ruang lingkup kerana dia merasakan ini memerlukannya untuk meningkatkan kepalanya terlalu tinggi, meningkatkan peluang untuk mendapat perhatian dan membunuh. Beliau juga menyatakan dalam satu temu bual bahawa tuduhan-tuduhan Soviet yang diletakkan di Mosin-Nagant adalah bagaimana dia dapat melihat banyak penembak tepat Soviet yang dihantar secara khusus untuk membunuhnya.
  • Daripada 2000 wanita di Tentara Merah yang ditugaskan untuk tugas penembak jitu semasa Perang Dunia II, hanya 500 yang terselamat dalam peperangan, yang sebenarnya kelihatan seperti nisbah yang baik mengingat betapa berbahayanya penembak jitu dan itu.
  • Penembak jitu Soviet mendominasi WWII berdasarkan skor bunuh total yang disahkan. Pada keseluruhannya mereka dianggarkan rata-rata kira-kira 50% hit-rate untuk seseorang yang berdiri 1/2 batu jauhnya (kira-kira 2600 kaki), 80% pada 1600 kaki, 90% pada 700 kaki dan mereka boleh dikatakan melakukan ini di kadar 1-2 tembakan setiap minit, walaupun sudah tentu dalam menembak sebenar pertempuran dengan cepat dari satu, sering agak terdedah, lokasi akan menjadi cara yang baik untuk membunuh diri. Perwakilan tinggi Soviet dalam senarai penembak cengkerang teratas kemungkinan besar disebabkan oleh melatih banyak penembak tepat mereka dari usia 14 tahun di OSOAVIAKhIM.
  • Sniper wanita termuda di Tentera Merah adalah Klavdiya Kalugina yang berusia 17 tahun ketika dia mendaftar pada tahun 1943.
  • Sniper wanita terbaik yang akan datang selepas Pavlichenko semasa Perang Dunia II ialah Yekaterina Zuranova dengan 155 kematian yang disahkan.
  • Selepas WWII, Pavlichenko menamatkan ijazah Sarjana dalam Sejarah di Universiti Kiev dan, antara lain, bekerja sebagai pembantu penyelidik di ibu pejabat Soviet Navy.
  • Di antara pujian lain, semasa perang Pavlichenko telah dianugerahkan Bintang Emas Pahlawan Kesatuan Soviet, naik pangkat dari Pribadi ke Mayor, memperoleh Perintah Lenin, telah dibentangkan dengan sebuah pistol Colt 1911 yang terukir ketika melawat AS, dan dibentangkan dengan model Winchester 70 yang terukir manakala di Kanada, yang terakhirnya dapat dilihat di Moscow di Muzium Angkatan Bersenjata Pusat. Selepas perang, dia turut menampilkan dua setem pos peringatan di Kesatuan Soviet.
  • Pada usia 14 tahun, Pavlichenko bekerja sebagai pengisar logam di Arsenal Kiev.
  • Wanita tidak hanya berkhidmat di barisan hadapan di Tentera Merah semasa Perang Dunia II, tetapi juga berkhidmat sebagai tentera di Tentera Tsarist semasa WWI.
  • Woody Guthrie menulis lagu menghormati Pavlichenko, "Miss Pavlichenko".
  • Perlu diingatkan bahawa tidak seperti apa yang dinyatakan di dalam lagu itu, tidak semua askar Jerman adalah anggota parti Nazi pada Perang Dunia II (sebenarnya, kebanyakannya tidak), jadi itu tidak betul secara teknikal untuk mengatakan "tiga ratus orang Nazi jatuh oleh pistolmu . "Juga, garis" negara Rusia "anda tidak tepat. Seperti yang dinyatakan, dia adalah Ukraine, yang merupakan perbezaan yang sangat penting hari ini.
"/>

Semasa Perang Dunia II, Lyudmila Pavlichenko Memecat 309 Anggota Askar Axis, Termasuk 36 Snipers Jerman

Semasa Perang Dunia II, Lyudmila Pavlichenko Memecat 309 Anggota Askar Axis, Termasuk 36 Snipers Jerman

Hari ini saya mendapati Lyudmila Pavlichenko mengetepikan 309 askar Axis yang disahkan, termasuk 36 penembak tepat Jerman, semasa Perang Dunia II.

Walaupun sebahagian besar dunia menjauhkan diri dari meletakkan wanita di barisan hadapan, Kesatuan Soviet tidak, termasuk merekrut kira-kira 2000 wanita sebagai penembak curi semasa Perang Dunia II, salah satunya menjadi salah satu penembak tepat yang paling berjaya dalam sejarah, Lyudmila Pavlichenko. Dia masih memegang rekod untuk mengesahkan tertinggi membunuh semua penembak jitu perempuan dalam sejarah dan tidak begitu jauh dari semua tanda Simo Häyhä sepanjang 542 yang disahkan membunuh (lebih banyak mengenai "Kematian Putih" Simo Häyhä, di sini).

Pada bulan Jun 1941, Ukraine berusia 24 tahun Lyudmila Pavlichenko menghadiri Universiti Kiev, mengkaji sejarah, ketika Jerman menyerang Kesatuan Soviet. Apabila ini berlaku, dia pergi ke pejabat perekrutan tempatan untuk mendaftar infantri. Recruiter yang bercakap dengannya mencadangkan dia lebih sesuai untuk peranan sebagai jururawat atau dalam kedudukan perkeranian. Tidak boleh disekat, dia menarik lencana Voroshilov Sharpshooter dan sijil penembak jitu, yang kedua-duanya diperolehi semasa remaja sebagai ahli OSOAVIAKhIM, yang merupakan masyarakat yang melatih orang bukan tentera setakat 14 tahun dalam taktik tentera dan perkara-perkara lain dalam hal ini suatu hari nanti akan dipanggil untuk "mempertahankan Tanah Air".

Selepas melihatnya, perekrut membenarkannya mendaftar untuk tugas memerangi dan kemudiannya diberikan pangkat peribadi dan ditugaskan kepada subseksyen Bahagian 25 Chapayev Rifle, rejimen Rifles "Stephan Razin" ke-54, dalam Tentera Merah. Dengan rejimennya, terima kasih kepada kemahirannya yang luar biasa sebagai seorang penembak jitu, dia segera ditugaskan untuk platoon sniper syarikat ke-2.

Sepanjang tahun berikutnya, dia mencatatkan 309 kematian yang disahkan, termasuk 187 dalam 75 hari pertama dalam pekerjaannya semasa pertempuran sengit di Odessa, sebelum Soviet dipaksa menarik diri. Di antara jumlah kematiannya yang disahkan, dia mengetepikan 100 pegawai dan 36 penembak tepat Jerman, termasuk kononnya seorang yang sendiri adalah salah seorang penembak jitu yang lebih dihiasi dalam sejarah, merekodkan lebih daripada 500 kematian yang disahkan mengikut log yang terdapat pada dirinya. (Saya tidak dapat menentukan nama penembak jitu Jerman itu dan hanya beberapa sumber terkemuka yang memetiknya, jadi ambil fakta itu dengan sebatian garam.)

Perlu juga diperhatikan bahawa jumlah sebenar sebenar Pavlichenko yang membunuh mungkin lebih daripada 309 kerana dalam usaha membunuh untuk menghitung jumlahnya, sebuah parti bebas harus menyaksikannya. Jumlah sebenarnya dianggap lebih dekat kepada sekitar 500 orang.

Sniping menjadi pekerjaan yang sangat berbahaya, sering dengan penembak jitu yang diposisikan di tanah tidak ada orang di antara garis tentera mesra dan musuh (Pavlichenko sering berkhemah sekitar 600-1000 kaki di hadapan unitnya), Pavlichenko tidak selalu datang tidak terjejas. Pada bulan Jun 1942 semasa pengepungan Sevastopol, dia cedera parah untuk kali keempat, kali ini oleh cengkerang mortar yang meletup dekat tempat dia bersembunyi. Kerana pada masa ini dia akan menjadi seorang selebriti dan simbol awam, pegawai-pegawai di dalam Tentera Merah tidak bersedia untuk membahayakan dia dibunuh, jadi mereka meletakkan dia di sebuah kapal selam dan mengeluarkannya dari Sevastopol dan memberinya tugas baru sebagai jurulatih penembak curi dan jurucakap awam, dengan pangkat Major.

Ini mungkin menyelamatkan nyawanya kerana sebahagian besar bahagiannya terbunuh dalam tempoh sebulan di Sevastopol, termasuk suaminya. (Sekali lagi, saya hanya akan menyuarakan seminit untuk menunjukkan bahawa meskipun usaha saya yang paling tulus untuk meneliti perkara ini, saya tidak dapat mencari apa-apa mengenai suaminya, tidak pun namanya, dan hanya beberapa sumber yang bereputasi menyebut dia mati di Sevastopol , jadi ... anda tahu, bijian garam). Beberapa ahli bahagiannya yang terselamat dari Sevastopol telah ditugaskan semula pada bulan Julai 1942 untuk unit Tentera Merah yang lain dan Divisyen Rifle ke-25 secara rasmi dibubarkan.

Ketika berfungsi sebagai jurucakap awam, Pavlichenko mengembara ke Amerika Syarikat dan Kanada, menjadi warga negara pertama Uni Soviet yang akan diterima di Gedung Putih oleh Presiden A.S., dalam hal ini Franklin Roosevelt. Dia tidak terkesan oleh media A.S. yang lebih peduli dengan pakaiannya daripada perang dan pengalamannya di dalamnya.

Saya kagum dengan soalan-soalan yang dikemukakan kepada saya oleh wartawan media wanita di Washington. Tidakkah mereka tahu ada perang? Mereka bertanya kepada saya soalan-soalan bodoh seperti saya menggunakan serbuk dan merapikan dan menggilap kuku dan adakah saya mengeriting rambut saya? Seorang wartawan juga mengkritik panjang skirt seragam saya, mengatakan bahawa di Amerika wanita memakai skirt pendek dan selain pakaian seragam saya membuat saya kelihatan gemuk ... Ini membuat saya marah. Saya memakai pakaian seragam saya dengan penghormatan. Ia mempunyai Perintah Lenin di atasnya. Ia telah ditutup dengan darah dalam peperangan. Sudah jelas bahawa dengan wanita Amerika apa yang penting adalah sama ada mereka memakai seluar sutera di bawah pakaian seragam mereka. Apa yang dipakai seragam, mereka masih belum belajar.

Jika anda menyukai artikel ini dan Fakta Bonus di bawah, anda mungkin juga suka:

  • Simo Häyhä, "Kematian Putih", Memangkas Lebih 542 Askar Soviet di Perang Dunia Kedua
  • Askar Jepun yang Terus Berjuang Perang Dunia Kedua 29 Tahun Selepas Jepun Menyerah, Kerana Ia Tidak Tahu
  • Apa Bermula WWI

Fakta Bonus:

  • Senapang pilihan untuk Pavlichenko semasa Perang Dunia II adalah senapang 7.62 mm M1891 / 30 dengan teleskop PE 4x. Senapan ini diadakan selama 5 pusingan dan boleh menembak kira-kira 2800 kaki sesaat dengan julat purata berkesan kira-kira 1800 kaki (walaupun seperti yang anda baca di bawah penembak tepat Soviet sepatutnya cukup tepat setinggi 2600 kaki jauhnya dengan senapang ini).
  • Anda kadang-kadang akan membaca bahawa Pavlichenko sebenarnya menggunakan senapang SVT40 semasa perkhidmatannya, tetapi ini tidak betul dan mungkin kerana ini adalah senapang yang sering digambarkan beliau memegang setelah dia dikeluarkan dari perkhidmatan garis depan dan membuat pengajar. Ini tidak semestinya kerana dia lebih suka senapang itu, sememangnya dia mungkin tidak kerana ia adalah senjata yang sangat cacat untuk kegunaan penembak curi, tetapi hanya kerana ia menggantikan Mosin-Nagant untuk sementara ketika dia seorang pengajar dan berkhidmat sebagai jurucakap awam untuk Kesatuan Soviet. Kerana kecacatan seperti flash muzzle cerah dan ketepatan yang kurang tepat pada jarak yang panjang, SVT40 dengan pantas dihapuskan memihak versi Mosin-Nagant yang dinaik taraf dengan skop PU.
  • Simo Häyhä, "Kematian Putih", juga menggunakan senapang Mosin-Nagant untuk menewaskan 542 tentera Soviet. Walau bagaimanapun, dalam kes beliau, dia tidak menggunakan ruang lingkup kerana dia merasakan ini memerlukannya untuk meningkatkan kepalanya terlalu tinggi, meningkatkan peluang untuk mendapat perhatian dan membunuh. Beliau juga menyatakan dalam satu temu bual bahawa tuduhan-tuduhan Soviet yang diletakkan di Mosin-Nagant adalah bagaimana dia dapat melihat banyak penembak tepat Soviet yang dihantar secara khusus untuk membunuhnya.
  • Daripada 2000 wanita di Tentara Merah yang ditugaskan untuk tugas penembak jitu semasa Perang Dunia II, hanya 500 yang terselamat dalam peperangan, yang sebenarnya kelihatan seperti nisbah yang baik mengingat betapa berbahayanya penembak jitu dan itu.
  • Penembak jitu Soviet mendominasi WWII berdasarkan skor bunuh total yang disahkan. Pada keseluruhannya mereka dianggarkan rata-rata kira-kira 50% hit-rate untuk seseorang yang berdiri 1/2 batu jauhnya (kira-kira 2600 kaki), 80% pada 1600 kaki, 90% pada 700 kaki dan mereka boleh dikatakan melakukan ini di kadar 1-2 tembakan setiap minit, walaupun sudah tentu dalam menembak sebenar pertempuran dengan cepat dari satu, sering agak terdedah, lokasi akan menjadi cara yang baik untuk membunuh diri. Perwakilan tinggi Soviet dalam senarai penembak cengkerang teratas kemungkinan besar disebabkan oleh melatih banyak penembak tepat mereka dari usia 14 tahun di OSOAVIAKhIM.
  • Sniper wanita termuda di Tentera Merah adalah Klavdiya Kalugina yang berusia 17 tahun ketika dia mendaftar pada tahun 1943.
  • Sniper wanita terbaik yang akan datang selepas Pavlichenko semasa Perang Dunia II ialah Yekaterina Zuranova dengan 155 kematian yang disahkan.
  • Selepas WWII, Pavlichenko menamatkan ijazah Sarjana dalam Sejarah di Universiti Kiev dan, antara lain, bekerja sebagai pembantu penyelidik di ibu pejabat Soviet Navy.
  • Di antara pujian lain, semasa perang Pavlichenko telah dianugerahkan Bintang Emas Pahlawan Kesatuan Soviet, naik pangkat dari Pribadi ke Mayor, memperoleh Perintah Lenin, telah dibentangkan dengan sebuah pistol Colt 1911 yang terukir ketika melawat AS, dan dibentangkan dengan model Winchester 70 yang terukir manakala di Kanada, yang terakhirnya dapat dilihat di Moscow di Muzium Angkatan Bersenjata Pusat. Selepas perang, dia turut menampilkan dua setem pos peringatan di Kesatuan Soviet.
  • Pada usia 14 tahun, Pavlichenko bekerja sebagai pengisar logam di Arsenal Kiev.
  • Wanita tidak hanya berkhidmat di barisan hadapan di Tentera Merah semasa Perang Dunia II, tetapi juga berkhidmat sebagai tentera di Tentera Tsarist semasa WWI.
  • Woody Guthrie menulis lagu menghormati Pavlichenko, "Miss Pavlichenko".
  • Perlu diingatkan bahawa tidak seperti apa yang dinyatakan di dalam lagu itu, tidak semua askar Jerman adalah anggota parti Nazi pada Perang Dunia II (sebenarnya, kebanyakannya tidak), jadi itu tidak betul secara teknikal untuk mengatakan "tiga ratus orang Nazi jatuh oleh pistolmu . "Juga, garis" negara Rusia "anda tidak tepat. Seperti yang dinyatakan, dia adalah Ukraine, yang merupakan perbezaan yang sangat penting hari ini.

Berkongsi Dengan Rakan-Rakan Anda

Fakta Yang Menakjubkan

add