Kandusi

23. Kemuliaan untuk Scotland

Raja James II dari Scotland memerintah selama 23 tahun, sehingga kematiannya pada tahun 1460. Dia adalah seorang raja yang terkenal tetapi kejam, semua atas nama mengukuhkan pemerintahannya terhadap usurpers dan ancaman lain. Selepas berakhirnya Perang Kemerdekaan Scotland, Raja James cuba untuk menuntut semula istana Roxburgh untuk Scotland, yang masih berada di bawah kawalan British. Semasa pengepungan itu, dia dibunuh oleh meriam. Biasanya, tidak ada yang aneh tentang mati oleh api meriam dalam pertempuran, tetapi meriam yang membunuhnya adalah dari senjata sendiri. James II mengimpor meriam dari Flanders dan dia teruja melihat tindakan mereka. Semasa dia berdiri di sebelahnya, bukannya menembak, ia meletup, dan membunuhnya langsung. Begitu banyak untuk keahlian Flemish!

Iklan

22. Penguasa panggang

Phalaris adalah penguasa bandar kecil di Sicily pada abad ke-6 SM, dan dikenali sebagai Tyrant of Acragas. Dikenali dengan kekejamannya, dia suka melaksanakan musuhnya dalam alat penyeksaan yang direka oleh orang-orang Yunani Kuno yang disebut 'lembu jantan lembu'. Lembu dibuat sepenuhnya dari tembaga, dan berongga, dengan pintu di satu sisi. Mangsa terkunci di dalam, dan api diletakkan di bawahnya, memakan mereka hingga mati. Selepas 16 tahun kezaliman, pemberontak melanda Phalaris dan menggunakan lembu tembaga yang dihargai sendiri untuk memanggangnya hidup-hidup.

Pinterest

21. Cuti Mandi Maut

Maharaja Rom Caracalla dikenali sebagai seorang tiran dan pemimpin kejam. Menjelang akhir pemerintahannya, ia memulakan perang terhadap Empayar Parthia, yang tidak pernah dia lihat akibat pembunuhannya. Pada 8 April 217 AD, Caracalla sedang dalam perjalanan untuk melawat sebuah kuil di Turki Selatan apabila dia berhenti sebentar di tepi jalan untuk membuang air kecil. Dia ditemui oleh salah seorang pengawal peribadinya, Justin Martialis, yang marah pada penolakan Caracalla untuk memberinya kedudukan perwira dan menikamnya di dalam hati.

Seni yang menyimpang

20. Pembunuhan Politik

Raja Edmund I adalah Raja Bahasa Inggeris dari 940 sehingga kematiannya pada tahun 946. Anak dari Edward the Elder, dia menjadi takhta selepas kematian saudara tirinya, dan pemerintahannya ditandai dengan peperangan yang berterusan. Selepas pemerintahan yang agak singkat, dia ditikam di dalam perut di dewannya sendiri, pada pesta merayakan Hari St. Augustine. Pembunuh itu adalah seorang perompak yang diasingkan oleh nama Leofa, yang dibunuh di tempat kejadian selepas pembunuhan itu. Beberapa ahli sejarah kini percaya bahawa Edmund adalah mangsa pembunuhan politik, tetapi yang di belakangnya masih tidak diketahui.

Asal usul kuno

19. Makanan Maggot

Maharaja Galerius memerintah Rom antara 305 dan 311 AD, dan dikenali kerana penganiayaan terhadap orang Kristian. Dia meninggal dunia akibat penyakit yang misterius dan mengerikan yang dipercayai sebagai kombinasi antara kanser usus dan penyakit pemakan daging yang dipanggil Fournier Gangrene yang menyerang alat kelamin, dan membolehkan ulat-ulat melepaskan diri secara bebas melalui kaki bawah.

18. Tiada Makanan untuk Anda!

Raja Richard II menyerahkan mahkota kepada Henry Bolingbrook di bawah tekanan politik yang besar, dan kemudiannya dipenjarakan di Pontefract Castle. Menjelang Februari 1400, Richard telah mati kelaparan dalam penawanan, dan ketika versi rasmi menyatakan bahawa dia melakukan mogok makan, kemungkinan besar dia sengaja dibunuh hingga mati, atau dibunuh pada perintah Raja Henry IV.

Linnetmoss

17. Kematian di Mahkamah Tenis

Raja Charles VIII hampir tidak pernah menjadi remaja ketika dia mengambil takhta Perancis pada tahun 1483. Dia meninggal pada 1498 pada perlawanan tenis. Ironinya, dia tidak bermain pada masa itu. Charles telah menjadi penonton di pertandingan tenis di Amboise ketika dia melangkah masuk ke pintu rendah-versi abad ke-15 berjalan ke pintu teras kaca di pesta. Dia kelihatan baik-baik saja, tetapi selepas permainan, dia jatuh dalam koma dan meninggal beberapa jam kemudian.

Iklan Blogspot

16. Pembunuhan di Berkley Castle

Pada masa kematiannya, Raja Edward II dari England telah digulingkan dan hanya terbatas pada istana Berkley. Pada 21 September 1327, dia dibunuh dengan ditahan, dan mempunyai poker merah panas yang menaikkan belakangnya. Ketika kisah-kisah itu berlangsung, jeritannya dapat didengar jauh, tetapi dalam sentuhan yang menarik, terdapat beberapa bukti yang menyatakan bahawa dia tidak mati sama sekali.

Pada 24 September, anaknya dan pengganti Edward III secara rasmi mengumumkan kematiannya, dan tiga bulan kemudian, pengebumiannya diadakan di Biara St. Peter di Gloucester. Pada ketika ini, penyebab kematian rasmi tidak diberikan, dan tidak sampai parlimen November 1330 pembunuhan itu diberikan sebagai penyebabnya. Kaedah pembunuhan tidak pernah diberikan, dan imaginasi mengambil alih, memetik apa-apa dari lemas dan pencekupan, kepada kematian semula jadi dan keganasan oleh orang lain. Apa yang benar-benar terjadi mungkin tidak akan pernah diketahui, tetapi cerita poker masih diulangi secara meluas sebagai fakta.

Notey

15. Die, Damn You!

Tiberius, maharaja purba di Roma, membuatnya hampir 77 tahun, yang sangat jarang berlaku di era itu. Tiberius seolah-olah mati akibat semula jadi-kecuali dia sebenarnya tidak. Tidak lama selepas rombongannya mengumumkan kematiannya, dia bangun. Tidak lama kemudian, sebagai pengganti Caligula dengan segera menahannya dengan bantal, kali ini memastikan bahawa dia sebenarnya mati.

Majalah cara tinggi

14. Piala Emas Panas

Apabila Kaisar Romawi Valerian telah ditawan sebagai tahanan perang oleh Persia pada 260 AD, khabar angin kematiannya mula beredar. Ketika kisah itu berjalan, pemerintah Parsi itu menuangkan emas cair ke dalam kerongkongnya hingga ke dalamnya direbus dan pecah. Selepas itu, dia dipalu dan disumbat dengan jerami. Kaedah emas cair diulangi pada Gabenor Sepanyol di Ecuador pada abad ke-16, dan mengilhami George RR Martin, untuk kematian Viserys Targaryen di Game of Thrones.

Permainan takhta

13. Kejahatan Peluang

Elisabeth (dijuluki Sisi) Austria memegang kedudukan Empress of Austria dan Ratu Hungary selama 44 tahun, sehingga dia dibunuh pada September 1898. Sayangnya untuk Elisabeth, pembunuhannya adalah kebanyakannya kes salah tempat, masa yang salah. Prince Philippe, Duke of Orleans, adalah sasaran yang dirancang, tetapi pembunuh Luigi Lucheni tiba di Geneva terlambat, dan merindui peluangnya. Dia kemudian memutuskan untuk mencari sasaran yang paling mudah seterusnya, dan sasaran itu adalah Elisabeth. Lucheni mengetahui di mana dia tinggal, pergi ke hotelnya dan menunggu dia keluar. Apabila dia keluar dari hotel, dia menikamnya di dalam hati. Lucheni kemudian mengakui bahawa dia tidak mempunyai apa-apa terhadap Elisabeth khususnya, tetapi dia hanya membenci kerabat diraja dan orang kaya pada umumnya.

Patrasevents

12. Sebab Kematian Tidak Terbukti

Penyebab kematian yang biasa diterima untuk Napoleon Bonaparte adalah kanser perut, tetapi bukti menunjukkan bahawa ini mungkin tidak berlaku. Laporan autopsi mencadangkan bahawa kanser tidak berada di peringkat lanjut apabila dia meninggal dunia, menyebabkan beberapa teori bahawa dia mungkin telah mati akibat keracunan arsenik yang disebabkan oleh pewarna di dinding di rumahnya. Teori ini juga cacat, kerana Bonaparte gemuk apabila dia mati, dan keracunan arsenik menyebabkan penurunan berat badan yang melampau. Sampel rambutnya juga menunjukkan kira-kira jumlah arsenik yang sama di rambutnya yang juga terdapat di rambut kedua isterinya Josephine dan anaknya. Bukti mutlak penyebab kematiannya hanya dapat dibuktikan dengan menguji tisu badan, tetapi sebagai keturunannya menolak akses, kemungkinan besar akan tetap menjadi misteri.

Rssing

11. Makan Sesetengah Makanan Laut yang Buruk

Raja Henry Saya sedang dalam perjalanan berburu ketika dia jatuh sakit dan meninggal dunia. Menghadapi nasihat doktor peribadi beliau, dia telah melecur terlalu banyak belut yang mengusik, dan dia mungkin mati akibat muntah dan cirit-birit akibat keracunan makanan.

Iklan Pinterest

10. Berkotak masuk

Raja Yeongjo dari Joseon adalah penguasa Korea yang cemerlang dan lama, tetapi anaknya Pangeran Sado adalah cerita yang berbeza. Sado terdedah kepada serangan ganas, dan diiktiraf oleh subjeknya sebagai perogol siri dan pembunuh. Dia memukul dan membunuh hamba-hambanya, dan merogol wanita mahkamah. Yeongio perlu melakukan sesuatu untuk menghalang Sado dari menjadi penggantinya, tetapi dia tidak boleh membunuhnya langsung. Selepas ibu lelaki itu telah bersetuju untuk memecatnya, dia mempunyai Sado terkunci dalam dada berat yang digunakan untuk menyimpan beras. Lapan hari kemudian, selepas Sado telah mati lemas, dada dibuka.

Aminoapps

9. Kemalangan / Pembunuhan / Bunuh diri?

Kematian Raja Anada Mahidol pada tahun 1946 mula-mula memerintah kemalangan malang. Dia telah menjadi aficionado senjata api, dan sentiasa menyimpan satu rapat, jadi tidak biasa bahawa akan ada senjata di bilik tidurnya. Bunuh diri juga dibangkitkan sebagai kemungkinan, disebabkan oleh kenyataan bahawa Anada telah mengalami depresi karena perpecahan. Sekitar sebulan selepas kematiannya, siasatan memutuskan bahawa Anada dibunuh. Louis Mountbatten, Earl of Burma mendakwa bahawa Raja Bhumibol, abang Anada, membunuhnya untuk mahkota. Tiada bukti langsung untuk membabitkan Bhumibol, dan tiga orang suspek akhirnya ditahan, termasuk setiausaha Anada dan halaman yang menemui mayat itu. Walaupun kekurangan bukti terhadap mereka, trio itu dilaksanakan oleh skuad menembak pada tahun 1955.

Zway2go

8. King Mad Asli

Raja Ludwig dari Bavaria dikenali kerana kebanggaannya, dan mengekalkan gaya hidupnya yang mewah, dia meminjam sejumlah besar dari bank asing. Apabila hutangnya tidak dapat dibayar balik, Ludwig hanya mengabaikan masalah itu, dan kerajaan memutuskan untuk mengisytiharkan dia tidak siuman. Beberapa hari kemudian, beberapa jam selepas pergi berjalan-jalan dengan hanya doktornya sebagai iringan, kedua-dua lelaki didapati mati. Ia secara rasmi diperintah sebagai sebahagian daripada pembunuh-bunuh diri yang dilakukan oleh Ludwig. Laporan itu menyatakan bahawa dia telah menenggelamkan diri, tetapi profesional moden mempunyai idea lain. Untuk satu perkara, kot raja dilaporkan mempunyai dua lubang peluru. Untuk yang lain, autopsi tidak mendapati air di dalam paru-parunya. Akhirnya, badan doktor menunjukkan tanda-tanda pencekalan dan pukulan ke kepala dan leher, menunjukkan bahawa dia dicekik. Sehingga hari ini, penyebab kematiannya tidak dapat diselesaikan.

Pinterest

7. Tiada Darah Dihentikan

Semasa Pengepungan Baghdad pada tahun 1258, Khalifah Al-Musta'im telah ditawan dan dibunuh oleh Mongol. Khalifah dibalut dengan karpet dan dipijak sampai mati oleh kuda. Rupa-rupanya, Mongol tidak mahu menumpahkan 'darah diraja', dan memilih kaedah sebagai cara yang bersih tetapi berkesan untuk membunuhnya.

Cavemancircus

6. Mempercepatkan Zaman Pertengahan

Raja Alexander III dari Scotland baru-baru ini berkahwin, dan sedang tergesa-gesa untuk pulang ke rumah dan melihat ratunya. Satu malam pada tahun 1286, dia berangkat untuk Fife dengan menunggang kuda dari Edinburgh Castle. Cuaca buruk, dan dia dan partinya berkuda sepanjang malam. Pada satu ketika, Alexander telah berpisah dari partinya, dan hilang. Keesokan harinya, dia ditemui mati di pantai di Kinghorn, mungkin kerana telah jatuh dari kudanya.

Dailydot

5. Gagal Menyeberangi Sungai

Kaisar Rom Suci, Frederick Barbarossa adalah salah seorang pemimpin Perang Salib yang paling ditakuti. Pada 10 Jun 1190, memimpin tenteranya ke Turki untuk menghadapi Sultan Saladin ketika mereka sampai ke Sungai Gosku di Turki. Penasihat Barbarossa mencadangkan bahawa mereka mencari jambatan untuk menyeberang di air kasar, tetapi Barbarossa yakin bahawa sungai itu boleh disebarkan dengan menunggang kuda. Salah! Niat untuk membuktikan dirinya, dia adalah yang pertama untuk terjun ke dalam air berais, tetapi kuda itu tidak cukup kuat untuk melawan arus. Raja sendiri memakai baju perang berat, dan tidak dapat berenang. Frederick dan kudanya kedua-duanya lemas, dan penangkapan semula Tanah Suci itu tidak boleh.

Iklan Wikia

4. Busted a Gut

Kita semua telah mendengar ketawa lama 'ketawa adalah ubat terbaik', tetapi tiada siapa yang pernah berkata bahawa ketawa boleh membunuh. Pada tahun 1410, Raja Martin dari Aragon mati akibat kombinasi ketakcalan dan ketawa yang tidak terkawal. Raja baru saja memakan seekor angsa untuk majlis makan malam, yang menyebabkan dia tidak sengaja. Tidak boleh mengatakan dari pengalaman, tapi rasa itulah yang terjadi apabila anda makan angsa keseluruhan. Dia pergi ke bilik tidurnya, dan memanggil jester kegemarannya untuk bersorak. Tebak mereka tidak mempunyai Pepto pada abad ke-15. Apabila jester tiba, raja bertanya kepadanya di mana dia berada, dan dia mendapat sambutan yang sangat lucu sehingga dia ketawa tanpa henti selama tiga jam. Tawa beliau menyebabkan dia jatuh dari tempat tidur, dan ketika dia melanda lantai, dia mati.

Katalog pemikiran

3. Flambe Manusia

Charles II memerintah Navarre pada abad ke-14 dan cuba memanfaatkan Perang Seratus Tahun antara England dan Perancis untuk keuntungannya sendiri. Dia akan berpindah mengikut keperluannya, maka namanya "Charles the Bad". Mengikut penulis Inggeris abad ke-18, Francis Blangdon, beliau meninggal dunia pada dasarnya menjadi berkuasa. Crepes Charles sesiapa pun? Apabila Charles jatuh sakit, doktornya memerintahkan supaya dia dibungkus dari kepala ke kaki dengan kain linen yang direndam. Salah seorang pembantu doktor menjahit kain itu, dan apabila dia selesai, dia mahu memotong benang yang tinggal. Tidak mahu mengambil risiko memotong raja dengan cuba memotong benang pada waktu malam, dia memutuskan untuk membakar benang yang tinggal. Sebaik sahaja lilin itu bersentuhan dengan kain yang dibasahi minuman keras, raja itu dilanda api. Makanan pencuci api adalah sejuk. Lampu raja terbakar, tidak banyak.

Royal

2. Perniagaan Monyet

Alexander dari Yunani hanya menjadi raja selama tiga tahun antara 1917 dan 1920 sebelum menamatkan akhir yang tidak diingini. Pada 2 Oktober 1920, dia sedang berjalan anjingnya apabila ia bertarung dengan monyet haiwan pelayan. Apabila dia cuba memecah perjuangan, monyet itu mengguntingnya. Luka tidak pada awalnya dianggap serius, dan dibersihkan dan berpakaian. Walau bagaimanapun, luka itu tidak dibersihkan dengan betul, dijangkiti, dan menyebabkan raja dipukul dengan sepsis. Sekiranya doktor mengutuk kaki Alexander, mungkin dia dapat diselamatkan, tetapi mereka takut untuk bertindak balas terhadap jangkitan itu secara dramatik, dan mereka cuba cara lain untuk memerangi penyakit itu. Tiga minggu kemudian, Alexander meninggal dunia akibat luka-luka beliau.

1. Letupan Dalaman

Raja Herod dari Yudea meninggal dunia akibat kesengsaraan yang disebut "Herod's Evil" yang melibatkan alat kelaminnya secara harfiah membusuk sebelum diserang dengan cacing yang sebenarnya dan akhirnya pecah. Kami memohon maaf atas imej mental itu. Sesetengah akaun mengatakan bahawa kesakitan sangat besar sehingga Herod tidak berjaya membunuh diri dengan menikam dirinya sendiri, sementara yang lain merekodkan bahawa dia sebenarnya menguruskannya.

Emaze.

"/>

26 Fakta Mengenai Kematian yang Mengerikan Daripada Raja-raja Bersejarah

26 Fakta Mengenai Kematian yang Mengerikan Daripada Raja-raja Bersejarah

"Sekiranya saya mati akibat kekerasan, kerana ada rasa takut dan sedikit yang merancang, saya tahu bahawa keganasan itu akan menjadi pemikiran dan tindakan pembunuh, bukannya saya mati." - Indira Gandhi

Apabila pemerintah mati secara tiba-tiba atas apa-apa sebab selain usia tua atau penyakit, dunia segera memancarkan teori-teori tentang sebab itu. Sepanjang sejarah, banyak pemerintah telah mati atau terbunuh dalam keadaan luar biasa, dan dalam banyak kes, keadaan sebenar kematian mereka tidak diketahui. Berikut adalah 26 fakta aneh mengenai penguasa yang menemui kematian dalam keadaan luar biasa.


26. Kematian di Loo

Pada masa kematiannya pada 1760, Raja George II dari Great Britain dan Ireland telah buta dalam satu mata dan sebahagiannya pekak. Suatu pagi, dia bangun seperti biasa, mempunyai secawan coklat panas, dan pergi ke bilik mandi sahaja. Semasa dia menggerakkan perutnya, dia mengalami aneurisma aorta, yang menyebabkan keperitannya menjadi pecah, membunuhnya dengan serta-merta.

Wqxr

25. Misteri Abad Pertengahan

William II adalah anak kedua yang bernasib dan tidak rasional William the Conqueror, dan oleh semua akaun, dia adalah seorang pemerintah yang sangat miskin. Pada 2 Ogos, 1100, William menyertai adiknya Henry dalam sebuah parti berburu di New Forest. Selepas kumpulan berpecah, William berangkat dengan seorang lelaki bernama Walter Tirel. Oleh kerana Tirel adalah penembak jitu yang lebih baik, William memberinya dua anak panah untuk menembak di rusa, tetapi sebaliknya, dengan salah satu daripadanya di dalam dadanya. Kedua saudaranya dan Perancis kedua-duanya mempunyai alasan yang baik untuk menginginkannya mati, dan teori menunjukkan bahawa "kemalangan" Tirel adalah sebahagian daripada konspirasi untuk membunuh Raja.

Penduduk hutan baru

24. Lion of the North

Raja Charles XII dari Sweden (digelar "Lion of the North" oleh Voltaire) mempunyai kebiasaan untuk memimpin negara ke dalam konflik bencana yang membazirkan lelaki dan wang, dan kehilangan wilayah yang berharga. Penglibatan yang tidak perlu menjadikan Charles sangat tidak popular dengan orang-orangnya, dan pada 1718, dia dengan mudah dibunuh oleh peluru ke kepala semasa pengepungan di Denmark yang diadakan Norway.

Terdapat beberapa aspek kematiannya yang menimbulkan persoalan. Pertama, meskipun mereka banyak pasukan di sekitar, tidak ada saksi saat kematian raja. Kedua, tengkoraknya mengandungi dua lubang-satu di kedua-dua belah pihak - yang membawa kepada persoalan mengenai sisi mana peluru itu masuk dan keluar. Mengetahui yang mana akan menentukan sama ada orangnya sendiri atau musuh yang menembak peluru itu. Ketiganya, banyak sahabat Raja mulai bertindak aneh sebelum kematiannya. Putera Frederick sangat cemas, dan ketika menderita demam parah, setiausaha Frederick mengakui pembunuhan itu, walaupun ia kembali setelah dia sembuh. Akhirnya, terdapat mimpi aneh pakar bedah King yang mencadangkan peluru itu datang dari lelaki mereka sendiri.

Kandusi

23. Kemuliaan untuk Scotland

Raja James II dari Scotland memerintah selama 23 tahun, sehingga kematiannya pada tahun 1460. Dia adalah seorang raja yang terkenal tetapi kejam, semua atas nama mengukuhkan pemerintahannya terhadap usurpers dan ancaman lain. Selepas berakhirnya Perang Kemerdekaan Scotland, Raja James cuba untuk menuntut semula istana Roxburgh untuk Scotland, yang masih berada di bawah kawalan British. Semasa pengepungan itu, dia dibunuh oleh meriam. Biasanya, tidak ada yang aneh tentang mati oleh api meriam dalam pertempuran, tetapi meriam yang membunuhnya adalah dari senjata sendiri. James II mengimpor meriam dari Flanders dan dia teruja melihat tindakan mereka. Semasa dia berdiri di sebelahnya, bukannya menembak, ia meletup, dan membunuhnya langsung. Begitu banyak untuk keahlian Flemish!

Iklan

22. Penguasa panggang

Phalaris adalah penguasa bandar kecil di Sicily pada abad ke-6 SM, dan dikenali sebagai Tyrant of Acragas. Dikenali dengan kekejamannya, dia suka melaksanakan musuhnya dalam alat penyeksaan yang direka oleh orang-orang Yunani Kuno yang disebut 'lembu jantan lembu'. Lembu dibuat sepenuhnya dari tembaga, dan berongga, dengan pintu di satu sisi. Mangsa terkunci di dalam, dan api diletakkan di bawahnya, memakan mereka hingga mati. Selepas 16 tahun kezaliman, pemberontak melanda Phalaris dan menggunakan lembu tembaga yang dihargai sendiri untuk memanggangnya hidup-hidup.

Pinterest

21. Cuti Mandi Maut

Maharaja Rom Caracalla dikenali sebagai seorang tiran dan pemimpin kejam. Menjelang akhir pemerintahannya, ia memulakan perang terhadap Empayar Parthia, yang tidak pernah dia lihat akibat pembunuhannya. Pada 8 April 217 AD, Caracalla sedang dalam perjalanan untuk melawat sebuah kuil di Turki Selatan apabila dia berhenti sebentar di tepi jalan untuk membuang air kecil. Dia ditemui oleh salah seorang pengawal peribadinya, Justin Martialis, yang marah pada penolakan Caracalla untuk memberinya kedudukan perwira dan menikamnya di dalam hati.

Seni yang menyimpang

20. Pembunuhan Politik

Raja Edmund I adalah Raja Bahasa Inggeris dari 940 sehingga kematiannya pada tahun 946. Anak dari Edward the Elder, dia menjadi takhta selepas kematian saudara tirinya, dan pemerintahannya ditandai dengan peperangan yang berterusan. Selepas pemerintahan yang agak singkat, dia ditikam di dalam perut di dewannya sendiri, pada pesta merayakan Hari St. Augustine. Pembunuh itu adalah seorang perompak yang diasingkan oleh nama Leofa, yang dibunuh di tempat kejadian selepas pembunuhan itu. Beberapa ahli sejarah kini percaya bahawa Edmund adalah mangsa pembunuhan politik, tetapi yang di belakangnya masih tidak diketahui.

Asal usul kuno

19. Makanan Maggot

Maharaja Galerius memerintah Rom antara 305 dan 311 AD, dan dikenali kerana penganiayaan terhadap orang Kristian. Dia meninggal dunia akibat penyakit yang misterius dan mengerikan yang dipercayai sebagai kombinasi antara kanser usus dan penyakit pemakan daging yang dipanggil Fournier Gangrene yang menyerang alat kelamin, dan membolehkan ulat-ulat melepaskan diri secara bebas melalui kaki bawah.

18. Tiada Makanan untuk Anda!

Raja Richard II menyerahkan mahkota kepada Henry Bolingbrook di bawah tekanan politik yang besar, dan kemudiannya dipenjarakan di Pontefract Castle. Menjelang Februari 1400, Richard telah mati kelaparan dalam penawanan, dan ketika versi rasmi menyatakan bahawa dia melakukan mogok makan, kemungkinan besar dia sengaja dibunuh hingga mati, atau dibunuh pada perintah Raja Henry IV.

Linnetmoss

17. Kematian di Mahkamah Tenis

Raja Charles VIII hampir tidak pernah menjadi remaja ketika dia mengambil takhta Perancis pada tahun 1483. Dia meninggal pada 1498 pada perlawanan tenis. Ironinya, dia tidak bermain pada masa itu. Charles telah menjadi penonton di pertandingan tenis di Amboise ketika dia melangkah masuk ke pintu rendah-versi abad ke-15 berjalan ke pintu teras kaca di pesta. Dia kelihatan baik-baik saja, tetapi selepas permainan, dia jatuh dalam koma dan meninggal beberapa jam kemudian.

Iklan Blogspot

16. Pembunuhan di Berkley Castle

Pada masa kematiannya, Raja Edward II dari England telah digulingkan dan hanya terbatas pada istana Berkley. Pada 21 September 1327, dia dibunuh dengan ditahan, dan mempunyai poker merah panas yang menaikkan belakangnya. Ketika kisah-kisah itu berlangsung, jeritannya dapat didengar jauh, tetapi dalam sentuhan yang menarik, terdapat beberapa bukti yang menyatakan bahawa dia tidak mati sama sekali.

Pada 24 September, anaknya dan pengganti Edward III secara rasmi mengumumkan kematiannya, dan tiga bulan kemudian, pengebumiannya diadakan di Biara St. Peter di Gloucester. Pada ketika ini, penyebab kematian rasmi tidak diberikan, dan tidak sampai parlimen November 1330 pembunuhan itu diberikan sebagai penyebabnya. Kaedah pembunuhan tidak pernah diberikan, dan imaginasi mengambil alih, memetik apa-apa dari lemas dan pencekupan, kepada kematian semula jadi dan keganasan oleh orang lain. Apa yang benar-benar terjadi mungkin tidak akan pernah diketahui, tetapi cerita poker masih diulangi secara meluas sebagai fakta.

Notey

15. Die, Damn You!

Tiberius, maharaja purba di Roma, membuatnya hampir 77 tahun, yang sangat jarang berlaku di era itu. Tiberius seolah-olah mati akibat semula jadi-kecuali dia sebenarnya tidak. Tidak lama selepas rombongannya mengumumkan kematiannya, dia bangun. Tidak lama kemudian, sebagai pengganti Caligula dengan segera menahannya dengan bantal, kali ini memastikan bahawa dia sebenarnya mati.

Majalah cara tinggi

14. Piala Emas Panas

Apabila Kaisar Romawi Valerian telah ditawan sebagai tahanan perang oleh Persia pada 260 AD, khabar angin kematiannya mula beredar. Ketika kisah itu berjalan, pemerintah Parsi itu menuangkan emas cair ke dalam kerongkongnya hingga ke dalamnya direbus dan pecah. Selepas itu, dia dipalu dan disumbat dengan jerami. Kaedah emas cair diulangi pada Gabenor Sepanyol di Ecuador pada abad ke-16, dan mengilhami George RR Martin, untuk kematian Viserys Targaryen di Game of Thrones.

Permainan takhta

13. Kejahatan Peluang

Elisabeth (dijuluki Sisi) Austria memegang kedudukan Empress of Austria dan Ratu Hungary selama 44 tahun, sehingga dia dibunuh pada September 1898. Sayangnya untuk Elisabeth, pembunuhannya adalah kebanyakannya kes salah tempat, masa yang salah. Prince Philippe, Duke of Orleans, adalah sasaran yang dirancang, tetapi pembunuh Luigi Lucheni tiba di Geneva terlambat, dan merindui peluangnya. Dia kemudian memutuskan untuk mencari sasaran yang paling mudah seterusnya, dan sasaran itu adalah Elisabeth. Lucheni mengetahui di mana dia tinggal, pergi ke hotelnya dan menunggu dia keluar. Apabila dia keluar dari hotel, dia menikamnya di dalam hati. Lucheni kemudian mengakui bahawa dia tidak mempunyai apa-apa terhadap Elisabeth khususnya, tetapi dia hanya membenci kerabat diraja dan orang kaya pada umumnya.

Patrasevents

12. Sebab Kematian Tidak Terbukti

Penyebab kematian yang biasa diterima untuk Napoleon Bonaparte adalah kanser perut, tetapi bukti menunjukkan bahawa ini mungkin tidak berlaku. Laporan autopsi mencadangkan bahawa kanser tidak berada di peringkat lanjut apabila dia meninggal dunia, menyebabkan beberapa teori bahawa dia mungkin telah mati akibat keracunan arsenik yang disebabkan oleh pewarna di dinding di rumahnya. Teori ini juga cacat, kerana Bonaparte gemuk apabila dia mati, dan keracunan arsenik menyebabkan penurunan berat badan yang melampau. Sampel rambutnya juga menunjukkan kira-kira jumlah arsenik yang sama di rambutnya yang juga terdapat di rambut kedua isterinya Josephine dan anaknya. Bukti mutlak penyebab kematiannya hanya dapat dibuktikan dengan menguji tisu badan, tetapi sebagai keturunannya menolak akses, kemungkinan besar akan tetap menjadi misteri.

Rssing

11. Makan Sesetengah Makanan Laut yang Buruk

Raja Henry Saya sedang dalam perjalanan berburu ketika dia jatuh sakit dan meninggal dunia. Menghadapi nasihat doktor peribadi beliau, dia telah melecur terlalu banyak belut yang mengusik, dan dia mungkin mati akibat muntah dan cirit-birit akibat keracunan makanan.

Iklan Pinterest

10. Berkotak masuk

Raja Yeongjo dari Joseon adalah penguasa Korea yang cemerlang dan lama, tetapi anaknya Pangeran Sado adalah cerita yang berbeza. Sado terdedah kepada serangan ganas, dan diiktiraf oleh subjeknya sebagai perogol siri dan pembunuh. Dia memukul dan membunuh hamba-hambanya, dan merogol wanita mahkamah. Yeongio perlu melakukan sesuatu untuk menghalang Sado dari menjadi penggantinya, tetapi dia tidak boleh membunuhnya langsung. Selepas ibu lelaki itu telah bersetuju untuk memecatnya, dia mempunyai Sado terkunci dalam dada berat yang digunakan untuk menyimpan beras. Lapan hari kemudian, selepas Sado telah mati lemas, dada dibuka.

Aminoapps

9. Kemalangan / Pembunuhan / Bunuh diri?

Kematian Raja Anada Mahidol pada tahun 1946 mula-mula memerintah kemalangan malang. Dia telah menjadi aficionado senjata api, dan sentiasa menyimpan satu rapat, jadi tidak biasa bahawa akan ada senjata di bilik tidurnya. Bunuh diri juga dibangkitkan sebagai kemungkinan, disebabkan oleh kenyataan bahawa Anada telah mengalami depresi karena perpecahan. Sekitar sebulan selepas kematiannya, siasatan memutuskan bahawa Anada dibunuh. Louis Mountbatten, Earl of Burma mendakwa bahawa Raja Bhumibol, abang Anada, membunuhnya untuk mahkota. Tiada bukti langsung untuk membabitkan Bhumibol, dan tiga orang suspek akhirnya ditahan, termasuk setiausaha Anada dan halaman yang menemui mayat itu. Walaupun kekurangan bukti terhadap mereka, trio itu dilaksanakan oleh skuad menembak pada tahun 1955.

Zway2go

8. King Mad Asli

Raja Ludwig dari Bavaria dikenali kerana kebanggaannya, dan mengekalkan gaya hidupnya yang mewah, dia meminjam sejumlah besar dari bank asing. Apabila hutangnya tidak dapat dibayar balik, Ludwig hanya mengabaikan masalah itu, dan kerajaan memutuskan untuk mengisytiharkan dia tidak siuman. Beberapa hari kemudian, beberapa jam selepas pergi berjalan-jalan dengan hanya doktornya sebagai iringan, kedua-dua lelaki didapati mati. Ia secara rasmi diperintah sebagai sebahagian daripada pembunuh-bunuh diri yang dilakukan oleh Ludwig. Laporan itu menyatakan bahawa dia telah menenggelamkan diri, tetapi profesional moden mempunyai idea lain. Untuk satu perkara, kot raja dilaporkan mempunyai dua lubang peluru. Untuk yang lain, autopsi tidak mendapati air di dalam paru-parunya. Akhirnya, badan doktor menunjukkan tanda-tanda pencekalan dan pukulan ke kepala dan leher, menunjukkan bahawa dia dicekik. Sehingga hari ini, penyebab kematiannya tidak dapat diselesaikan.

Pinterest

7. Tiada Darah Dihentikan

Semasa Pengepungan Baghdad pada tahun 1258, Khalifah Al-Musta'im telah ditawan dan dibunuh oleh Mongol. Khalifah dibalut dengan karpet dan dipijak sampai mati oleh kuda. Rupa-rupanya, Mongol tidak mahu menumpahkan 'darah diraja', dan memilih kaedah sebagai cara yang bersih tetapi berkesan untuk membunuhnya.

Cavemancircus

6. Mempercepatkan Zaman Pertengahan

Raja Alexander III dari Scotland baru-baru ini berkahwin, dan sedang tergesa-gesa untuk pulang ke rumah dan melihat ratunya. Satu malam pada tahun 1286, dia berangkat untuk Fife dengan menunggang kuda dari Edinburgh Castle. Cuaca buruk, dan dia dan partinya berkuda sepanjang malam. Pada satu ketika, Alexander telah berpisah dari partinya, dan hilang. Keesokan harinya, dia ditemui mati di pantai di Kinghorn, mungkin kerana telah jatuh dari kudanya.

Dailydot

5. Gagal Menyeberangi Sungai

Kaisar Rom Suci, Frederick Barbarossa adalah salah seorang pemimpin Perang Salib yang paling ditakuti. Pada 10 Jun 1190, memimpin tenteranya ke Turki untuk menghadapi Sultan Saladin ketika mereka sampai ke Sungai Gosku di Turki. Penasihat Barbarossa mencadangkan bahawa mereka mencari jambatan untuk menyeberang di air kasar, tetapi Barbarossa yakin bahawa sungai itu boleh disebarkan dengan menunggang kuda. Salah! Niat untuk membuktikan dirinya, dia adalah yang pertama untuk terjun ke dalam air berais, tetapi kuda itu tidak cukup kuat untuk melawan arus. Raja sendiri memakai baju perang berat, dan tidak dapat berenang. Frederick dan kudanya kedua-duanya lemas, dan penangkapan semula Tanah Suci itu tidak boleh.

Iklan Wikia

4. Busted a Gut

Kita semua telah mendengar ketawa lama 'ketawa adalah ubat terbaik', tetapi tiada siapa yang pernah berkata bahawa ketawa boleh membunuh. Pada tahun 1410, Raja Martin dari Aragon mati akibat kombinasi ketakcalan dan ketawa yang tidak terkawal. Raja baru saja memakan seekor angsa untuk majlis makan malam, yang menyebabkan dia tidak sengaja. Tidak boleh mengatakan dari pengalaman, tapi rasa itulah yang terjadi apabila anda makan angsa keseluruhan. Dia pergi ke bilik tidurnya, dan memanggil jester kegemarannya untuk bersorak. Tebak mereka tidak mempunyai Pepto pada abad ke-15. Apabila jester tiba, raja bertanya kepadanya di mana dia berada, dan dia mendapat sambutan yang sangat lucu sehingga dia ketawa tanpa henti selama tiga jam. Tawa beliau menyebabkan dia jatuh dari tempat tidur, dan ketika dia melanda lantai, dia mati.

Katalog pemikiran

3. Flambe Manusia

Charles II memerintah Navarre pada abad ke-14 dan cuba memanfaatkan Perang Seratus Tahun antara England dan Perancis untuk keuntungannya sendiri. Dia akan berpindah mengikut keperluannya, maka namanya "Charles the Bad". Mengikut penulis Inggeris abad ke-18, Francis Blangdon, beliau meninggal dunia pada dasarnya menjadi berkuasa. Crepes Charles sesiapa pun? Apabila Charles jatuh sakit, doktornya memerintahkan supaya dia dibungkus dari kepala ke kaki dengan kain linen yang direndam. Salah seorang pembantu doktor menjahit kain itu, dan apabila dia selesai, dia mahu memotong benang yang tinggal. Tidak mahu mengambil risiko memotong raja dengan cuba memotong benang pada waktu malam, dia memutuskan untuk membakar benang yang tinggal. Sebaik sahaja lilin itu bersentuhan dengan kain yang dibasahi minuman keras, raja itu dilanda api. Makanan pencuci api adalah sejuk. Lampu raja terbakar, tidak banyak.

Royal

2. Perniagaan Monyet

Alexander dari Yunani hanya menjadi raja selama tiga tahun antara 1917 dan 1920 sebelum menamatkan akhir yang tidak diingini. Pada 2 Oktober 1920, dia sedang berjalan anjingnya apabila ia bertarung dengan monyet haiwan pelayan. Apabila dia cuba memecah perjuangan, monyet itu mengguntingnya. Luka tidak pada awalnya dianggap serius, dan dibersihkan dan berpakaian. Walau bagaimanapun, luka itu tidak dibersihkan dengan betul, dijangkiti, dan menyebabkan raja dipukul dengan sepsis. Sekiranya doktor mengutuk kaki Alexander, mungkin dia dapat diselamatkan, tetapi mereka takut untuk bertindak balas terhadap jangkitan itu secara dramatik, dan mereka cuba cara lain untuk memerangi penyakit itu. Tiga minggu kemudian, Alexander meninggal dunia akibat luka-luka beliau.

1. Letupan Dalaman

Raja Herod dari Yudea meninggal dunia akibat kesengsaraan yang disebut "Herod's Evil" yang melibatkan alat kelaminnya secara harfiah membusuk sebelum diserang dengan cacing yang sebenarnya dan akhirnya pecah. Kami memohon maaf atas imej mental itu. Sesetengah akaun mengatakan bahawa kesakitan sangat besar sehingga Herod tidak berjaya membunuh diri dengan menikam dirinya sendiri, sementara yang lain merekodkan bahawa dia sebenarnya menguruskannya.

Emaze.

Berkongsi Dengan Rakan-Rakan Anda

Fakta Yang Menakjubkan

add